Di Saat Musim Panas Bagaimana Agar Tetap Sehat Tanpa Membahayakan Kulit Anda

0
170

Keluar di bawah sinar matahari atau tidak keluar di bawah sinar matahari, itulah pertanyaannya. Seiring musim panas menggoda kita untuk menumpahkan kardigan kita, orang Inggris tampaknya terjebak di antara ketakutan mengembangkan kanker kulit melalui paparan sinar matahari yang berlebihan, dan kekhawatiran baru tentang kekurangan vitamin D dari penangkapan terlalu sedikit sinar.

Keduanya adalah masalah yang realistis. Sekitar 15.400 orang didiagnosa menderita melanoma di Inggris setiap tahunnya, kata Cancer Research UK. Selama dekade terakhir, jumlah diagnosis meningkat hampir setengahnya.

Sementara itu, lebih dari satu dari lima orang di Inggris menderita rendahnya kadar vitamin D, menurut Health England, dan ini bisa menimbulkan berbagai konsekuensi kesehatan. Kekurangan vitamin D dapat menyebabkan tulang yang tipis atau rapuh, dan mungkin memiliki peran dalam pengembangan resistensi insulin, tekanan darah tinggi dan fungsi kekebalan tubuh yang terganggu, serta risiko multiple sclerosis yang lebih besar.

Memang, gagasan bahwa menghindari sinar matahari mungkin merupakan masalah kesehatan yang didukung oleh sebuah survei baru dari Universitas Alberta Kanada, yang para perisetnya menemukan bahwa 91 persen pekerja kantor memiliki tingkat vitamin D yang tidak mencukupi, dengan lebih dari tiga perempat dianggap sebagai vitamin D kurang.

Namun, bukan hanya kadar vitamin Anda yang mendapat dorongan dari sinar matahari.

Samantha Carbon, psikoterapis, mengatakan: “Menghabiskan waktu di luar dapat memberi manfaat positif bagi kesehatan mental kita. Menghubungkan kembali dengan lingkungan meningkatkan penggunaan indra kita, yang seringkali berkurang di era digital ini.

Waktu yang dihabiskan di luar rumah, khususnya di antara alam, bisa betherapeutik. Dan matahari menyediakan sumber energi yang bisa mendorong pemulihan dan pembaharuan. ”

Jadi bisakah kita memperbaiki sinar matahari tanpa khawatir? “Tentu saja,” kata Claire Crilly, Senior Screening Nurse di The Mole Clinic. “Tidak ada yang mengatakan tinggal di gua.”

Sebagai gantinya, katanya, kita harus menggunakan produk dengan faktor perlindungan matahari (SPF) 30 atau di atas, dengan rating bintang lima (yang biasanya dapat ditemukan di bagian belakang botol). Penting untuk menemukan produk yang memenuhi kedua standar tersebut.

SPF adalah ukuran seberapa lama layar melindungi sinar UVB dari sinar matahari yang menyebabkan timbulnya kulit dan luka bakar – kerusakan yang dapat menyebabkan kanker, kata British Association of Dermatologists (BAD). Bintang-bintang tersebut menunjukkan seberapa baik tabir surya melindungi terhadap sinar UVA, yang menyebabkan tanda-tanda penuaan (seperti keriput) dan juga berpotensi menyebabkan kanker.

Tabir surya yang bagus akan disebut “spektrum luas”, dan melindungi dari kedua jenis. Memilih perlindungan ganda ini lebih penting daripada mencari nama merek, kata Crilly. “Seringkali merek sendiri cenderung lebih baik dan memiliki lebih banyak bintang,” tambahnya. “Krim mahal mungkin lebih melembabkan atau memiliki bau yang lebih baik, tapi apakah mereka memiliki cukup bintang?”

Dia menyarankan untuk mendaftar ulang sesering mungkin – setiap satu atau dua jam, bahkan krim yang mengklaim menawarkan perlindungan sepanjang hari. “Jika Anda berkeringat atau mengeringkan diri Anda kering, krimnya akan hilang.”

Dr Nick Lowe, ahli dermatologi konsultan di Cranley Clinic, memperingatkan untuk tidak hanya mengandalkan krim untuk perlindungan. Dia mengatakan: “Ada penelitian menarik dari AS tentang pentingnya headwear untuk pria atau wanita dengan rambut pendek. Jika Anda berkepala dingin Anda berisiko terkena sinar matahari pada hidung, telinga dan dada bagian atas, jadi Anda perlu mendapatkan Topi lebar atau topi dengan pelindung leher.

“Pakaian UV sangat bagus sekarang juga, termasuk jas tubuh yang melindungi Anda di air.” Crilly setuju dan menyarankan anak-anak muda diberi rompi ruam untuk dipakai di pantai dan topi bergaya Legionnaire untuk melindungi leher mereka.

Dia berkata: “Jangan lupakan kacamata hitam yang terlindungi dari UV. Anda bisa terkena melanoma di belakang mata karena gen atau kekurangan proteksi. Persentase besar katarak terbentuk karena orang tidak memakai kacamata hitam.”

Setelah terpapar sinar matahari, Crilly mendorong kita untuk mengawasi tahi lalat kita. “Orang sering khawatir tentang jenis mol yang sangat banyak, tapi kebanyakan mereka adalah tipe yang lebih aman – meskipun mereka membutuhkan pemantauan.”

Yang lebih memprihatinkan adalah yang kecil dan berwarna coklat tua. Dia menambahkan: “Semua kulit kecokelatan kulitnya rusak. Tan adalah cara tubuh melindungi dirinya sendiri.” Tapi apakah kebiasaan baik akan membuat kita cukup vitamin D? “Anda seharusnya tidak mengandalkan sinar matahari untuk cukup vitamin D,” kata Dr Lowe.

“Di Inggris, tidak mungkin Anda akan mendapatkan sinar ultraviolet yang benar untuk kulit Anda untuk mensintesisnya. Pastinya tidak banyak pada hari yang mendung, atau di musim semi, musim gugur dan musim dingin.”

Dia menyarankan agar kadar vitamin D diperiksa untuk menentukan garis dasar, seperti yang dia lakukan. “Jika kadar Anda rendah, Anda bisa mengonsumsi vitamin D3 (sekitar 1.000-2.000 unit) setiap hari. Cara yang masuk akal untuk menikmati sinar matahari adalah melindungi kulit Anda, minum suplemen dan nikmati saja.”