Dunia Berada di Ambang Revolusi Mobil Listrik

0
223
mobil elektrik

Mesin pembakaran internal telah berjalan baik. Ini telah membantu menggerakkan mobil – dan dengan demikian kemanusiaan – maju selama lebih dari 100 tahun.

Tapi perubahan laut sedang terjadi yang diperkirakan akan menendang kendaraan bertenaga gas ke tepi jalan, menggantinya dengan mobil yang berjalan dengan baterai. Sebuah kebingungan berita minggu ini menggarisbawahi seberapa cepat perubahan itu bisa terjadi.

Sebuah rekap cepat: Pada hari Senin, Tesla mengumumkan bahwa Model 3, mobil listrik mass market-nya, akan mulai meluncurkan jalur produksi minggu ini dengan segelintir pertama dikirim ke pelanggan akhir bulan ini. Kemudian pada hari Rabu, Volvo mengumumkan bahwa setiap mobil yang diproduksinya akan memiliki baterai di dalamnya pada tahun 2019, menempatkannya di garis depan produsen mobil utama. Kemudian datang pengumuman Prancis pada hari Kamis bahwa mereka akan melarang penjualan mobil bertenaga gas pada tahun 2040.

Semua berita ini turun tepat pada waktunya untuk laporan mobil listrik terbaru Bloomberg New Energy Finance, yang menjelaskan mengapa mobil listrik adalah jalan masa depan dan kapan mereka diproyeksikan untuk mengambil alih pasar. Para penulis mengatakan meskipun kendaraan listrik saat ini merupakan bagian kecil dari pasar mobil, pasar itu bisa mencapai titik belok sekitar 2025-2030. Setelah itu, penjualan mobil listrik dijadwalkan meningkat dengan cepat.

Didorong oleh turunnya biaya baterai dan meningkatnya jumlah produsen mobil yang memproduksi lebih banyak jenis mobil listrik, Bloomberg NEF memperkirakan bahwa mobil listrik akan mencapai 54 persen dari seluruh penjualan mobil secara global pada 2040. Itu adalah peningkatan besar dari perkiraan tahun lalu Kendaraan listrik menyumbang 35 persen dari seluruh penjualan.

Pergeseran ke kendaraan listrik akan mengganggu industri bahan bakar fosil. 530 juta mobil listrik total yang diperkirakan akan berada di jalan pada tahun 2040 akan membutuhkan 8 juta barel minyak lebih sedikit untuk dijalankan.

Salah satu penawaran besar untuk mobil listrik adalah keuntungan positif mereka untuk iklim karena mengurangi penggunaan minyak. Tapi mereka akan membutuhkan lebih banyak tenaga dari jaringan listrik. Penggunaan energi dari kendaraan listrik diperkirakan meningkat 300 kali di atas permintaan saat ini, sehingga memberi tekanan pada pembangkit listrik.

Bagaimana energi itu dihasilkan akan menentukan cara mobil listrik ramah iklim sebenarnya. Sebuah analisis Iklim Tengah baru-baru ini mengamati semua 50 negara bagian dan menemukan bahwa bauran energi cukup bersih di 37 di antaranya untuk memastikan mobil listrik lebih ramah iklim daripada mesin bakar bakar paling efisien bahan bakar mereka.

Itu adalah sebuah peningkatan tajam dari analisis tahun 2013, yang menemukan bahwa hanya ada 13 negara bagian di mana mobil listrik lebih bersih daripada mesin bertenaga gas, dan sebagian besar didorong oleh penurunan penggunaan batu bara yang terjal.

Sementara A.S. diproyeksikan menjadi salah satu penggerak terbesar revolusi kendaraan listrik, China dan Uni Eropa juga akan menjadi pemain utama. Pada 2025, proyeksi Bloomberg NEF menunjukkan bahwa China akan menjadi pembeli kendaraan listrik terbesar di dunia, sebuah tren yang berlanjut hingga 2040.

Itu berarti bagaimana campuran energi China berkembang akan menjadi salah satu faktor terpenting untuk menentukan bagaimana ramah lingkungan semua kendaraan listrik baru di jalan nantinya.