Furry Laba Laba ‘Harry Potter’ Ditemukan di Gunung Burrow

0
248

Periset di Iran menamakan spesies serigala serigala yang baru diidentifikasi ini (kiri) setelah Aragog (kanan), laba-laba raksasa dari seri “Harry Potter”.
Kredit: Zootaxa 2017; Warner Bros. Pictures

Seekor laba-laba serigala yang baru diidentifikasi terlihat sangat mirip Aragog, laba-laba raksasa fiksi dari seri “Harry Potter”, bahwa makhluk itu diberi nama menurut arakhnida kolosal, sebuah laporan penelitian baru.

Kesempatan penamaan itu terlalu bagus untuk dilewatkan, kata periset tersebut. Boneka animatronik yang dibuat untuk film “Harry Potter and the Chamber of Secrets” didasarkan pada anatomi laba-laba serigala, kata rekan peneliti Alireza Zamani, seorang mahasiswa pascasarjana biosistematik hewan di Universitas Teheran di Iran.

“Kami menemukan bahwa ada kesamaan yang ekstrem antara laba-laba dan Aragog kami saat dia digambarkan dalam film kedua,” kata Zamani kepada Live Science melalui email. “Karena itu juga merupakan ulang tahun ke 20 dari keseluruhan serial ‘Harry Potter’, kami pikir ini mungkin ide bagus dan perayaan waralaba yang indah ini” [untuk menamai laba-laba setelah Aragog].

Ahli entomologi Iran Alireza Naderi melihat laba-laba yang baru ditemukan di dekat liang di sebuah wilayah pegunungan di Provinsi Kerman, Iran bagian tenggara. Zamani mencatat bahwa Naderi menemukan laba-laba (seorang wanita – para periset belum menemukan laki-laki) pada tanggal 26 April 2016, hampir 19 tahun sampai hari setelah Aragog meninggal (20 April 1997 di dunia buku ini), menurut Seri “Harry Potter”, oleh JK Rowling.

Periset bernama laba-laba baru ditemukan Lycosa aragogi. Ini memiliki tubuh sepanjang 1 inci (2,6 cm) (tidak termasuk kaki), dengan dua garis hitam dan tiga garis putih setae, atau rambut, di bagian atas tubuhnya, yang dikenal sebagai cephalothorax.

Arakhnida juga memiliki setae hitam di pelengkap oleh mulutnya, “memberi laba-laba itu tampilan karismatik,” sementara perutnya ditutupi setae hitam dan putih, kata Zamani, yang ikut menulis penelitian tersebut dengan Anton Nadolny, seorang ahli taksonomi yang mengkhususkan diri Laba-laba di Institut Riset Biologi Laut Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia di Sevastopol, Rusia.

Pandangan burung tentang laba-laba yang baru ditemukan. Kredit: Zootaxa 2017

Zamani mencatat bahwa laba-laba serigala besar tidak membangun jaring, melainkan dikenal sebagai “laba-laba mengembara” yang bertahan di liang mereka di siang hari dan berburu di malam hari, menguntit mangsanya. Sebagian besar tinggal sekitar tiga tahun, katanya.

Laba-laba serigala besar memiliki penglihatan yang baik dibandingkan dengan laba-laba lainnya. Empat mata delapan laba-laba serigala memiliki lapisan jaringan yang dikenal sebagai tapetum warna-warni di belakang retina. “Setelah cahaya menyinari mata, itu mencerminkan dari tapetum kembali ke retina, membuat mata bersinar dalam kegelapan, serupa dengan yang kita amati pada beberapa hewan lain, seperti kucing,” kata Zamani. “Ini membantu para arachnologists untuk mengumpulkan mereka [laba-laba] di malam hari, menggunakan senter yang terletak di tingkat mata kita.”

Laba-laba serigala besar juga menunjukkan tingkat perawatan ibu yang besar: Mereka membawa kantung telur mereka ke tubuh mereka dan secara berkala mengekspos laba-laba yang berkembang ke cahaya dan panas dari matahari untuk pengembangan yang lebih baik, kata Zamani. Begitu laba-laba lahir, ibu menyimpannya di punggungnya dan memberi makan mereka selama beberapa minggu pertama.

Perilaku pengasuhan ini tidak begitu berbeda dengan Aragog, yang “mencintai koloni ‘Acromantulas’ [spesies fiksi laba-laba] sehingga ia tidak akan menghentikan mereka melahap Harry Potter dan Ron Weasley,” kata Zamani.

Meskipun Aragog dianggap sebagai antagonis dalam serial ini, “Saya menganggapnya sebagai orang yang mencintai keluarga dan setia, karena dia tidak akan menyakiti mantan pemiliknya Rubeus Hagrid,” kata Zamani.

Penelitian ini dipublikasikan online 4 Juli di jurnal Zootaxa.


A lateral view of Lycosa aragogi
Credit: Alireza Zamani