Kematian AIDS Berkurang Separuh

0
115

Kematian yang terkait dengan AIDS telah berkurang setengahnya dalam satu dekade, dibuktikan dalam sebuah penelitian resmi.

HIV ini dulunya adalah salah satu dari 10 penyebab utama kematian di seluruh dunia.

Sebuah laporan oleh Joint United Nations Programme on HIV / Aids (UNAids) menunjukkan bahwa kematian telah turun dari puncak 1,9 juta di tahun 2005 menjadi 1 juta tahun lalu.

Hal ini adalah karena lebih dari separuh orang mendapatkan pengobatan untuk pertama kalinya.

Infeksi HIV tidak dapat disembuhkan – hanya dapat diminimalisir dengan terapi antiretroviral dosis harian.

Tidak dapat dikontrol, penyakit ini menghancurkan sistem kekebalan tubuh, menyebabkan AIDS. Pada titik ini orang cenderung meninggal karena “infeksi oportunistik lainnya” seperti TBC.

Di seluruh dunia, 36,7 juta orang hidup dengan HIV dan 53% di antaranya mendapatkan terapi yang memberi harapan hidup mendekati normal.

Michel Sidibe, direktur eksekutif UNAids, mengatakan: “Kami memenuhi target 2015, untuk 15 juta orang dalam perawatan dan kami berada di jalur untuk menggandakan jumlah tersebut menjadi 30 juta dan memenuhi target 2020.

“Kami akan terus berupaya untuk membantu semua orang yang membutuhkan dan menghormati komitmen kami untuk tidak mengabaikan siapapun.”

UNAids mengatakan bahwa Afrika bagian timur dan selatan “memimpin jalan” dan telah mengurangi infeksi HIV baru hingga hampir sepertiga sejak 2010.

Harapan hidup telah meningkat 10 tahun dalam dekade terakhir juga.

Badan tersebut telah menetapkan serangkaian tujuan yang dikenal sebagai target 90-90-90.

Tujuannya adalah agar 90% orang dengan HIV didiagnosis, 90% di antaranya mendapat terapi dan 90% di antaranya mengalami penekanan infeksi, pada tahun 2020.

Pada 2016, masing-masing 70%, 77% dan 82%.

Namun, agensi tersebut memperingatkan bahwa apabila pengobatan yang tidak memadai di Afrika utara, Timur Tengah, Asia dan Eropa Timur telah menunjukkan tingkat kematian meningkat tajam.