Kemoterapi bisa membuat kanker menyebar melalui tubuh

0
110

Kemoterapi bisa membuat penyebaran kanker dan memungkinkan tumor yang lebih agresif muncul, sebuah studi di Amerika mengklaim.

Periset mempelajari dampak obat pada pasien kanker payudara dan menemukan bahwa obat meningkatkan kemungkinan sel kanker bermigrasi ke bagian tubuh yang lain, di mana mereka hampir selalu mematikan. Sekitar 55.000 wanita didiagnosis menderita kanker payudara di Inggris setiap tahun dan 11.000 orang meninggal karena penyakit mereka.

Banyak yang diberi kemoterapi sebelum operasi, namun penelitian baru menunjukkan bahwa, meski menyusut tumor dalam jangka pendek, bisa memicu penyebaran sel kanker di sekitar tubuh. Diperkirakan pengobatan beracun beralih pada mekanisme perbaikan di tubuh yang pada akhirnya memungkinkan tumor tumbuh kembali lebih kuat. Ini juga meningkatkan jumlah “pintu” pada pembuluh darah yang memungkinkan kanker menyebar ke seluruh tubuh.

Dr. George Karagiannis, dari Universitas Kedokteran Universitas Yeshiva Albert Einstein, New York, menemukan bahwa jumlah pintu meningkat pada 20 pasien yang menerima dua obat kemoterapi umum.

Ia juga menemukan bahwa pada tikus dengan kanker payudara, kemoterapi meningkatkan jumlah sel kanker yang beredar di tubuh dan di paru-paru. Dr. Karagiannis mengatakan bahwa wanita dapat dipantau selama kemoterapi untuk memeriksa apakah kanker mulai beredar.

“Salah satu pendekatannya adalah mendapatkan sejumlah kecil jaringan tumor setelah beberapa dosis kemoterapi pra operasi,” katanya.

“Jika kita amati bahwa nilai spidol meningkat, kami akan merekomendasikan menghentikan kemo dan menjalani operasi terlebih dahulu, diikuti dengan kemoterapi pasca operasi. Kami merencanakan uji coba yang lebih ekstensif untuk mengatasi masalah ini. Dalam penelitian ini kami hanya menyelidiki penyebaran sel kanker yang diobati dengan kemoterapi pada kanker payudara. Kami bekerja pada jenis kanker lain untuk melihat apakah ada efek serupa yang muncul. “