Ledakan Pakistan: Bom Taliban Membunuh 26 Orang di Lahore

0
96

Sedikitnya 26 orang tewas dalam sebuah pemboman mobil di kota Lahore, Pakistan timur, kata beberapa pihak berwenang.

Lebih dari 50 lainnya luka-luka dalam ledakan di Jalan Ferozepur yang sibuk dan dekat dengan pasar sayuran di bagian selatan kota.

Taliban Pakistan mengatakan bahwa mereka berada di balik ledakan tersebut.

Laporan menunjukkan adalah seorang pembom bunuh diri di sebuah sepeda motor, dan targetnya mungkin adalah polisi yang bekerja di wilayah tersebut. Petugas polisi termasuk di antara korban tewas.

Saksi mata Sher Dil, yang bekerja di kantor dekat lokasi tersebut, mengatakan bahwa dia mendengar “ledakan yang memekakkan telinga”.

Pasar itu penuh dengan polisi pada saat itu karena petugas telah dikirim untuk membersihkan warung yang telah dibuka secara ilegal ke jalan.

“Kami menduga bahwa dia (pembom bunuh diri) datang dengan sepeda motor dan dia menabraknya ke sebuah pos pemeriksaan polisi,” kepala operasi polisi Lahore Haider Ashraf mengatakan kepada Reuters.

Petugas penyelamat telah memindahkan orang-orang yang terluka ke rumah sakit, dan polisi dan tentara dikirim untuk mengamankan tempat kejadian tersebut.

Presiden Pakistan, perdana menteri dan panglima militer semuanya mengungkapkan kesedihan dan duka cita atas korban jiwa.

Ini adalah yang terbaru dari serangkaian ledakan di Lahore dalam beberapa bulan terakhir.

Pada bulan April, Taliban Pakistan mengatakan bahwa mereka telah melakukan serangan terhadap pekerja yang melakukan sensus pemerintah.

Sebuah faksi Taliban mengatakan bahwa mereka berada di balik serangan bom di Lahore pada bulan Februari yang menewaskan 13 orang dan melukai lebih dari 80 orang.

Taliban Pakistan bersekutu dengan gerilyawan Taliban Afghanistan, namun menargetkan pemerintah Pakistan.