Mengapa Diabetes Tipe 2 Meningkat pada Anak-anak dan Remaja

0
194

Dengan meningkatnya diabetes Tipe 2 di antara orang dewasa, Anda mungkin bertanya-tanya apakah ada juga peningkatan di antara anak-anak dan remaja. Ternyata, pasti ada.

Sebuah studi besar yang disebut SEARCH for Diabetes in Youth menemukan bahwa kasus diabetes tipe 2 yang baru didiagnosis pada anak-anak dan remaja meningkat sekitar 4,8 persen pada setiap tahun masa studi antara tahun 2002 dan 2012.

Apa yang mendorong kenaikan ini? “Sebelum tahun 1980an, diabetes tipe 2 sangat jarang terjadi pada anak-anak dan remaja,” kata diabetologist dan pendidik diabetes bersertifikat Dr. Fran Cogen, ketua sementara interim Divisi Endokrinologi dan Diabetes, direktur Program Diabetes Anak dan Remaja di Sistem Kesehatan Nasional Anak-anak dan profesor pediatri di George Washington University School of Medicine and Health Sciences di District of Columbia. “Sayangnya, tingkat ini meningkat seiring gaya hidup kita yang semakin tidak bergerak, dan kita telah melihat ledakan pilihan makanan olahan, gula tinggi dan makanan cepat saji.” Pasangan yang memiliki aktivitas fisik lebih rendah dan lebih banyak waktu di depan layar, dan Itu adalah resep untuk meningkatkan risiko diabetes.

Pilihan makanan yang buruk dan tingkat aktivitas fisik yang lebih rendah meningkatkan risiko obesitas, yang merupakan faktor penentu diabetes Tipe 2 yang paling kuat di masa kanak-kanak, remaja dan dewasa muda, kata Dr. Michael Freemark, profesor pediatri dan kepala Divisi Endokrinologi Anak Dan Diabetes di Duke University Medical Center di Durham, North Carolina. Faktanya, beberapa studi populasi besar telah menemukan bahwa obesitas masa kecil yang berlanjut di tahun-tahun remaja dapat meningkatkan risiko diabetes tipe 2 onset mulai empat hingga 28 kali lipat, kata Freemark. “Oleh karena itu tidak mengherankan bahwa kenaikan prevalensi diabetes tipe 2 di masa depan telah bertepatan dengan peningkatan obesitas pada masa anak-anak,” katanya.

Ada juga peran genetik pada diabetes tipe 2. Dengan kata lain, jika Anda memiliki orang tua atau saudara kandung yang memilikinya, kemungkinan besar Anda akan terkena penyakit ini juga.

Bisa membingungkan untuk mencoba dan melacak gejala diabetes Tipe 2, terutama pada anak-anak. Terkadang, tidak ada gejala. Namun, peningkatan haus, buang air kecil, mengompol dan penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan dapat mengindikasikan diabetes tipe 2. Gejala lain pada anak-anak adalah kegelapan di sekitar leher dan ketiak, yang merupakan tanda resistensi insulin, kata Dr. Robert Rapaport, profesor pediatri dan kepala Divisi Endokrinologi Anak dan Diabetes di Icahn School of Medicine di Gunung Sinai di New York Resistensi insulin adalah ketika tubuh Anda tidak dapat merespon dengan benar terhadap insulin yang dihasilkannya.

Kemungkinan gejala diabetes Tipe 2 lainnya adalah pubertas awal, terutama pada kelompok populasi berisiko seperti orang Afrika-Amerika dan orang Amerika, kata Rapaport. Peningkatan jumlah infeksi kulit Staphylococcus atau infeksi jamur vagina pada anak perempuan juga bisa menjadi tanda diabetes tipe 2.

Tentu saja, tergantung pada usia anak Anda, Anda mungkin tidak terlalu mudah mengenali semua gejala, dan anak Anda mungkin tidak membaginya atau bahkan menyadarinya.

Orang tua mungkin tidak selalu memiliki diabetes tipe 2 di pikiran mereka. “Itu salah satu faktor penyakit yang paling menakutkan. Dalam banyak kasus, ini bukan radar orang tua, “kata Cogen.

Bahkan pada orang tua yang sadar akan risiko diabetes, sulit untuk mengatasi faktor-faktor seperti kenyamanan makanan cepat saji, kurangnya waktu untuk menyiapkan makanan sehat di rumah dan biaya makanan segar yang lebih tinggi. “Orang tua mungkin juga gagal menghubungkan titik-titik antara riwayat penyakit metabolik mereka sendiri dan risiko obesitas dan diabetes Tipe 2 anak-anak,” Freemark menjelaskan.

Jika Anda mencurigai anak Anda memiliki gejala diabetes tipe 2, pastikan untuk mengunjungi dokter keluarga atau dokter anak Anda. Kantor mereka dapat mempertimbangkan skrining untuk diabetes. Ketika seorang anak sangat kelebihan berat badan atau memiliki tanda-tanda resistensi insulin, profesional kesehatan lebih cenderung memeriksa kadar gula darah dan kadar hemoglobin A1C, kata Freemark. Jika ada riwayat keluarga diabetes atau tanda sindrom ovarium polikistik pada gadis remaja (termasuk ketidakteraturan menstruasi dan memiliki jerawat atau kelebihan rambut wajah), ada kemungkinan lebih besar mereka akan mendapatkan gula darah mereka yang diuji. Seorang endokrinologi pediatrik mungkin perlu membantu merawat anak atau remaja dengan hasil yang tidak normal.

Berikut adalah beberapa cara untuk membantu menurunkan risiko anak Anda terhadap diabetes Tipe 2:

Sebagai keluarga, rencanakan untuk makan lebih sehat dan berolahraga lebih banyak. “Kuncinya adalah membuat perubahan kecil dan bertahap yang dapat diikuti oleh seluruh keluarga sehingga tidak ada yang terisolasi atau dipilih,” kata Cogen. Perubahan kecil ini dapat membantu anak Anda menurunkan berat badan jika itu masalah, dan itu menurunkan kemungkinan diabetes tipe 2. Kebiasaan sehat sangat penting bila ada riwayat keluarga diabetes yang panjang, namun seharusnya tidak ada kesan bahwa setiap orang pasti akan mengalami diabetes tipe 2. “Beroperasi sebagai sebuah tim, sebuah keluarga, jauh lebih mungkin sukses,” tambahnya.

Cari tahu tentang pilihan makanan yang lebih sehat. Ini termasuk daging tanpa lemak, sayuran dan buah-buahan dan sedikit permen, gula, makanan berlemak kepadatan tinggi, lemak jenuh dan makanan cepat saji dan cepat, kata Freemark.

Didiklah anak-anak Anda seiring bertambahnya usia. Hal ini menciptakan kesadaran yang akan membantu mereka saat mereka dewasa. Misalnya, penelitian menemukan bahwa wanita dewasa muda harus memiliki berat badan yang sehat bahkan sebelum mereka hamil untuk mengurangi kemungkinan diabetes baik untuk diri mereka sendiri maupun anak-anak masa depan mereka, kata Freemark. Dengan mempersenjatai mereka dengan informasi sebagai remaja atau dewasa muda, mereka bisa membuat pilihan yang lebih baik.

Meskipun peningkatan diabetes tipe 2 pada anak-anak dan remaja mungkin tampak menakutkan, ada lapisan perak, kata Freemark. Risiko diabetes tipe 2 pada orang yang kelebihan berat badan atau obesitas saat anak-anak tapi tidak karena orang dewasa tidak lebih tinggi dari pada diabetes tipe 2 pada orang dewasa yang tidak pernah kelebihan berat badan. Dengan kata lain, Anda bisa mengurangi risiko Anda jika menurunkan berat badan di awal kehidupan. “Temuan yang menggembirakan ini menunjukkan bahwa pembalikan obesitas masa kecil dapat mencegah perkembangan selanjutnya dari diabetes tipe 2,” katanya.