Perekonomian Korea Utara Mengalamai Peningkatan Tercepat dalam 17 Tahun Terakhir

0
182

Perekonomian Korea Utara tumbuh dan menjadi pertumbuhan tercepat dalam 17 tahun, meskipun mendapat sanksi atas program nuklir dan misilnya.

Produk domestik bruto tumbuh sebesar 3,9% di tahun 2016 dibandingkan dengan tahun sebelumnya, menurut Bank of Korea.

Pertumbuhan tersebut sebagian besar berasal dari pertambangan dan energi, serta peningkatan ekspor ke China.

AS telah mendesak Beijing untuk mengurangi perdagangan dengan Pyongyang karena ketegangan meningkat atas ambisi nuklir Kim Jong-un.

China adalah sekutu utama Korea Utara, mitra dagang dan bantuan.

Pekan lalu China mengeluarkan data yang menyarankan perdagangan dengan Korea Utara tidak sekuat yang disampaikan oleh Presiden Trump.

Tapi sementara Beijing telah menghentikan impor batubara dari Korea Utara, namun terus melakukan perdagangan besi, bijih besi dan komoditas lainnya.

Paling miskin

Meskipun Korea Utara tidak mempublikasikan data ekonomi, bank sentral Korea Selatan mengeluarkan angka PDB setiap tahun, berdasarkan data dari Kementerian Unifikasi dan Dinas Intelijen Nasional.

Data PDB 2016 adalah tingkat pertumbuhan tertinggi sejak 6,1% tercatat pada tahun 1999.

Hasil tahun lalu perputaran dari tahun 2015, ketika ekonomi Korea Utara mengalami kontraksi sebesar 1,1% setelah jatuhnya harga komoditas global mencapai nilai ekspor batubara dan bijih besi.

Orang Korea Utara termasuk yang termiskin di dunia dengan pendapatan kotor nasional per kapita yang berdiri di 1,5 juta won ($ 1136; £ 874) setahun. Sedangkan penghasilan Korea Selatan capai lebih dari dua puluh kali lipat.

Ketegangan internasional atas Korea Utara meningkat lagi minggu lalu setelah uji coba rudal jarak jauh, yang diyakini mampu mencapai Alaska.