permainan melatih otak mungkin tidak meningkatkan kemampuan berpikir seseorang

0
227

Permainan latihan otak seperti orang-orang dari Lumosity mungkin tidak meningkatkan kemampuan berpikir orang secara keseluruhan atau membantu mereka membuat keputusan “lebih cerdas”, sebuah penelitian baru menunjukkan.

Periset menganalisis informasi dari 128 orang dewasa muda yang secara acak bermain game Lumosity atau video game komputer selama 10 minggu. Pembuat produk Lumosity mengklaim bahwa permainan tersebut dapat meningkatkan fungsi kognitif orang, seperti memori, perhatian dan pemecahan masalah; Program ini menyesuaikan kesulitan permainan tergantung pada kinerja masyarakat. Sebaliknya, permainan video tidak dimaksudkan untuk meningkatkan kinerja kognitif dan tidak menyesuaikan diri dengan kesulitan.

Studi tersebut menemukan bahwa orang-orang yang bermain game Lumosity memang lebih baik dalam permainan spesifik tersebut. Tapi orang-orang tidak melakukan tes memori, perhatian atau tugas kognitif yang lebih baik, dibandingkan dengan orang-orang yang bermain video game.

Peserta yang memainkan game Lumosity juga gagal menunjukkan perbedaan aktivitas otak selama tugas pengambilan keputusan di laboratorium, dan mereka tidak cenderung membuat keputusan berisiko atau impulsif, dibandingkan dengan mereka yang memainkan video game.

Temuan menunjukkan bahwa pada orang dewasa muda, permainan pelatihan otak komersial semacam itu “tidak memiliki efek di luar video game standar” pada aktivitas otak, pengambilan keputusan atau kognisi, para peneliti, dari University of Pennsylvania, menulis dalam edisi 10 Juli Dari Journal of Neuroscience.

Meskipun ada klaim bahwa pembuatan game brain-training telah dibuat, belum jelas apakah game-game ini benar-benar membantu orang-orang dengan pemikiran dunia nyata atau apakah orang-orang yang bermain game menjadi lebih baik dalam menyelesaikan tugas spesifik dalam permainan, Kata periset.

Pada tahun 2016, Lumos Labs (pembuat game Lumosity) membayar $ 2 juta dolar untuk menyelesaikan tuntutan iklan palsu yang dibawa oleh Federal Trade Commission. Perusahaan telah mengatakan bahwa permainannya dapat menyebabkan kesuksesan di sekolah dan di tempat kerja dan menunda penurunan kemampuan berpikir yang biasanya datang seiring bertambahnya usia. Perusahaan sekarang mengatakan di situsnya bahwa diperlukan lebih banyak penelitian untuk menentukan apakah permainan membantu orang-orang yang memiliki tugas dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Beberapa penelitian kecil telah menyarankan bahwa permainan latihan otak dapat mengubah pengambilan keputusan orang dari penghargaan segera dan lebih berisiko dan mendapatkan imbalan tertunda atau pilihan yang kurang berisiko. Dalam studi baru, para peneliti mulai menguji hipotesis. Jika ternyata benar, itu bisa berimplikasi untuk mengobati kondisi kesehatan tertentu, seperti obesitas dan kecanduan, yang terkait dengan perilaku pengambilan keputusan masyarakat, kata periset.

Dalam penelitian ini, peserta menjawab pertanyaan, baik sebelum dan sesudah masa pelatihan 10 minggu, dimaksudkan untuk mengukur kecenderungan mereka untuk memilih imbalan langsung. Misalnya, peserta diminta memilih antara menerima $ 20 hari ini dan $ 40 dalam sebulan. Mereka menjawab pertanyaan ini saat mereka berada di pemindai otak untuk memantau aktivitas otak mereka. Peserta juga menyelesaikan tes standar kognitif yang menilai memori, perhatian dan fungsi otak lainnya.

Bertolak belakang dengan hipotesis tersebut, peserta yang memainkan game Lumosity tidak menunjukkan adanya pergeseran kecenderungan mereka untuk memilih (atau tidak memilih) imbalan langsung, dan tidak menunjukkan perubahan aktivitas otak, dibandingkan dengan kelompok yang bermain video game. Kelompok tersebut memiliki skor yang sama pada tes kognitif mereka juga.

Terlebih lagi, ketika para periset memiliki kelompok peserta ketiga melakukan tes kognitif yang sama beberapa waktu yang berbeda, tanpa latihan otak atau permainan video di antara tes tersebut, kelompok ini memiliki skor yang sama dengan kelompok Lumosity dan video game.

Dalam sebuah pernyataan yang diberikan kepada Live Science, Lumos Labs mengatakan bahwa studi baru ini melihat sebuah gagasan baru – apakah pelatihan kognitif dikaitkan dengan pengambilan keputusan atau sensitivitas risiko. Perusahaan mendorong penelitian baru, dan inilah sebabnya Lab Lumos memberi para peneliti akses gratis ke program pelatihan Lumosity untuk penelitian ini, kata pernyataan tersebut.

Tapi “Ini adalah lompatan raksasa untuk menyarankan penelitian ini membuktikan bahwa pelatihan kognitif ‘tidak lebih baik daripada permainan video dalam memperbaiki fungsi otak’,” kata periset yang melakukan penelitian tersebut, kata pernyataan tersebut. Lumos Labs mencatat bahwa penelitian ini memiliki fokus yang sempit dan masih banyak pertanyaan, termasuk “bagaimana, mengapa dan dalam keadaan apa pelatihan kognitif berkhasiat.”

Para periset mencatat bahwa penelitian mereka hanya melibatkan orang dewasa muda dan sehat berusia 18 sampai 35 tahun, dan mungkin saja permainan latihan kognitif memiliki efek yang lebih kuat di antara anak-anak, orang dewasa yang lebih tua atau orang-orang dengan kondisi kesehatan tertentu.