Senjata Laser Pertama di Dunia Siap Menghancurkan Rogue Drones

0
165

Sistem Weapon Laser yang baru dikembangkan (LaWS) terletak di USS Ponce, yang dikerahkan ke Teluk Persia.
Kredit: John F. Williams / US Navy

Senjata laser pertama di dunia – yang bisa “membunuh” pesawat tak berawak yang mengancam – siap beraksi, menurut sumber berita.

Laser, yang dikenal sebagai Laser Weapons System (LaWS), mungkin tampak seolah-olah ditarik langsung dari film James Bond, namun seluruhnya berfungsi dan dapat diputar dengan akurasi yang menakjubkan, kata Angkatan Laut A.S. kepada CNN. The LaWS saat ini ditempatkan di kapal USS Ponce, sebuah kapal transport amfibi, di Teluk Persia.

“Secara operasional, ia bekerja seperti laser pointer,” kata Letnan Cale Hughes, petugas LaWS, kepada CNN. “Ada ruang di dalamnya dengan bahan khusus yang melepaskan foton.” [7 Teknologi Itu Mengubah Peperangan]

Sinar laser LaWS benar-benar sunyi dan tak terlihat. Ini juga cepat: Laser bergerak dengan kecepatan cahaya (186.000 mil per detik atau sekitar 300.000 kilometer per detik), yang berarti sekitar 50.000 kali kecepatan rudal balistik antar benua masuk, seperti yang dilakukan Korea Utara, Angkatan Laut mengatakan kepada CNN.

Sistem $ 40 juta membutuhkan tim tiga untuk mengoperasikannya dan sebuah generator kecil untuk menyalakan pasokan listriknya, menurut Angkatan Laut.

Namun, setiap ledakan relatif murah. “Ini sekitar satu dolar tembakan,” kata Hughes kepada CNN.

Selain dapat mengurangi ancaman di udara, LaWS dapat menekan dan menonaktifkan benda-benda di air. Ledakan akurat laser, yang dipanaskan sampai ribuan derajat, bahkan mungkin berarti lebih sedikit korban dalam pertempuran, Inez Kelly, penasihat ahli komando Angkatan Udara Pusat A.S., mengatakan kepada CNN.

Misalnya, jika laser ditujukan pada kapal musuh, petugas bisa “mengeluarkan mesin dengan tepat, dan tidak harus merusak hal lain,” kata Kelly. “Jenis senjata presisi itu adalah sesuatu yang tidak Anda dapatkan dengan senjata konvensional, karena cenderung ada lebih banyak kerusakan jaminan.”

Berdasarkan peraturan Konvensi Jenewa, angkatan bersenjata tidak diizinkan untuk menggunakan senjata laser secara langsung terhadap orang-orang, Optics.org melaporkan, sebuah situs yang melacak industri Photonics. A.S. akan mematuhi protokol tersebut, Rear Adm. Matthew Klunder, kepala penelitian angkatan laut, mengatakan pada tahun 2014 pada sebuah konferensi pers di Washington, DC, menurut Optics.org.

Angkatan Laut A.S. sudah mengembangkan sistem generasi kedua yang mungkin dapat menargetkan ancaman selain pesawat tak berawak dan kapal air. Misi ini diklasifikasikan, namun ketika ditanya apakah orang-orang LaWS bisa menembak dan menghancurkan rudal, USS Ponce Kapten Christopher Wells mengatakan “mungkin” dan tersenyum, menurut CNN.