Vaksin Zika yang Melindungi Bayi Ibu yang Terinfeksi

0
154

Jika Anda mengkontaminasi Zika selama kehamilan, saat ini tidak ada cara untuk mencegah tubuh Anda melewati virus ke bayi Anda dan memicu cacat lahir yang berpotensi menghancurkan termasuk microcephaly, suatu kondisi yang ditandai dengan perkembangan kepala abnormal, dan kerusakan otak yang parah lainnya, menurut Centers Untuk Pengendalian Penyakit (CDC).

 

Ada Pengobatan Kanker Terobosan Baru
Itulah sebabnya para peneliti dari Washington University School of Medicine memicu sekitar dua vaksin baru yang telah mereka uji untuk melindungi wanita dari menginfeksi bayi masa depan mereka sebelum hamil: Dalam penelitian mereka, yang baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal, Cell, para peneliti menyuntikkan perempuan Tikus dengan plasebo atau satu dari dua vaksin eksperimental: Yang pertama (dikenal sebagai “vaksin subunit”, jika Anda mendengar istilah yang dilontarkan di sekitar) didasarkan pada cetak biru genetika virus, sementara yang lain melibatkan bentuk hidup namun lemah Dari virus Zika

Setelah vaksinasi, tikus tersebut menjadi hamil dan terinfeksi Zika enam hari dalam kehamilan rata-rata 19 hari untuk mensimulasikan eksposur awal kehamilan, ketika Zika dapat menyebabkan kerusakan paling parah pada janin yang sedang berkembang. (Virus dilewatkan sepanjang aliran darah, meniru gigitan serangga, tidak mensimulasikan infeksi melalui air mani, cara yang sangat berbeda untuk mengkontaminasi Zika selama kehamilan, menurut CDC. Cara penularan ini tidak dibahas dalam percobaan ini. )

Seminggu setelah infeksi, para peneliti menilai ibu-ibu, janin, dan plasenta tikus yang divaksinasi, hanya untuk menemukan bahwa kedua vaksinasi (!) Tersebut disampaikan: Lebih dari separuh plasenta dan janin yang diberi vaksin subunit tidak memiliki jejak Zika yang terdeteksi, sementara Vaksin yang hidup namun lemah meninggalkan 78 persen plasenta dan 83 persen janin benar-benar bebas Zika.

Dalam percobaan kedua, peneliti menilai hasil kehamilan dalam keadaan serupa. Ibu yang divaksinasi tidak hanya tetap sehat: Bayi mereka lahir tanpa komplikasi atau jejak Zika yang terdeteksi.

Kedua vaksin tersebut tampaknya telah mengubah sistem kekebalan hewan menjadi gigi yang tinggi: Tidak seperti tikus yang diberi plasebo, tikus yang divaksinasi menghasilkan antibodi tingkat tinggi yang dapat menetralisasi Zika, menurut penulis studi.

Sementara penelitian manusia diperlukan untuk mengkonfirmasi temuan ini dan menilai efek samping yang merugikan, wanita yang takut akan Zika yang ingin memiliki anak suatu hari dapat bersukacita karena bantuan tersebut sedang dalam perjalanan.