5 Tips Membantu Anda Menurunkan Berat Badan Bila Anda Memiliki Diabetes

0
145

Janice Watt dari Smithfield, Rhode Island, mengembangkan diabetes tipe 2 dan menggunakan insulin selama sekitar delapan tahun. Seperti orang yang menggunakan insulin tahu, itu melibatkan banyak pekerjaan dan perencanaan. Bahkan hanya makan makanan Anda berikutnya bisa melibatkan pengambilan insulin terlebih dulu.

Namun awal tahun ini, Watt memutuskan untuk mengikuti program Why WAIT (singkat untuk pencapaian berat badan dan perawatan intensif) di Joslin Diabetes Center di Boston. Program ini membantunya kehilangan 34 pound. Setelah tujuh minggu kehilangan berat badan dan mengubah kebiasaannya, dia bisa berhenti menggunakan insulin. Hemoglobinnya A1C menurun dari 7,5 menjadi 6,1, yang menempatkan dia pada tingkat yang sama dengan seseorang dengan prediabetes.

“Ini sangat membebaskan untuk tidak mengambil suntikan sebelum saya makan sesuatu atau sebelum tidur,” kata Watt.

Cerita Watt hanyalah satu contoh untuk menggambarkan pentingnya penurunan berat badan saat Anda menderita diabetes tipe 2. Faktanya, bahkan hanya kehilangan 5 persen dari berat badan Anda – itu berarti 10 kilogram jika Anda 200 pound – dapat memperbaiki kontrol gula darah Anda, kata Dr. Samar Hafida, seorang ahli endokrinologi di Joslin Diabetes Center di Boston.

Kehilangan berat badan membantu sejumlah masalah kesehatan lainnya saat Anda menderita diabetes tipe 2. Ini membantu untuk mengatur ketahanan tubuh terhadap insulin dan mengurangi jumlah insulin yang Anda butuhkan, kata Dr. Ronald Tamler, seorang ahli endokrinologi dan direktur Institut Klinis Diabetes Mount Sinai di New York.

Seringkali, penurunan berat badan bisa mengurangi jumlah obat diabetes yang perlu Anda minum.

Seperti yang mungkin Anda dengar, kelebihan berat badan atau obesitas dikaitkan dengan banyak masalah kesehatan lainnya. Bila Anda menurunkan berat badan, Anda bisa mengurangi risiko untuk masalah ini. Misalnya, “Kehilangan berat badan membantu mengurangi peradangan secara keseluruhan di pembuluh darah kita, yang pada gilirannya mengurangi risiko jantung kita secara keseluruhan,” kata Dr. Holly Lofton, direktur program manajemen berat badan medis di NYU Langone Health di New York.

Jika Anda memiliki prediabetes, penurunan berat badan dapat membantu Anda menghindari diabetes tipe 2 penuh. Diperkirakan 15 persen sampai 30 persen orang dengan prediabetes mengembangkan diabetes tipe 2 selama lima tahun, menurut Centers for Disease Control and Prevention. Efek penurunan berat badan bisa jadi lebih bermanfaat bila Anda menderita diabetes, seperti pada kasus Watt. “Skenario terbaik yang pernah saya lihat pada pasien saya adalah diabetes mereka masuk ke pengampunan,” kata Lofton. “Kita tidak bisa benar-benar mengatakannya hilang sama sekali, tapi kita tidak lagi menganggapnya sebagai masalah aktif dan kita tidak memerlukan pil atau obat lain untuk memperbaikinya.”

Peran penurunan berat badan pada diabetes Tipe 2 dan pradiabetes sangat penting sehingga pemerintah A.S. mempelajarinya dalam Program Pencegahan Diabetesnya. Program tersebut menemukan bahwa pada 3.000 orang yang memiliki pradiabetes, mereka yang kehilangan 5 persen sampai 7 persen dari berat badan mereka mengurangi risiko pradiabetes sebesar 58 persen. Jumlahnya bahkan lebih mengesankan pada usia di atas 60 tahun. Semua peserta penelitian kelebihan berat badan dan memiliki kadar gula darah tinggi.

Para peserta membalikkan prediabetes mereka dengan aktivitas fisik yang meningkat, perubahan makan dan perilaku yang lebih sehat. Hasilnya lebih baik dari kelompok lain dalam penelitian yang menggunakan metformin obat diabetes biasa.

Meskipun penurunan berat badan melalui perubahan gaya hidup adalah standar emas untuk membantu diabetes Tipe 2, beberapa pasien mendapat manfaat dari operasi penurunan berat badan bariatrik. “Kami sekarang menganggapnya sebagai operasi bariatrik dan metabolik karena ini lebih dari sekadar perubahan anatomis. … Operasi ini adalah pilihan yang sangat baik bagi orang-orang yang belum mampu mempertahankan penurunan berat badan melalui metode konvensional lainnya, “kata Lofton. Namun, operasi bariatric bukan untuk semua orang. Ini biasanya disediakan untuk pasien dengan indeks massa tubuh 40 atau lebih atau BMI 35 sampai 39 tetapi juga memiliki komplikasi diabetes. Tamler juga memakainya pada pasien diabetes yang lebih muda dengan parameter BMI dan yang mungkin merasa sulit untuk merawat diri mereka sendiri sementara juga membesarkan keluarga.

Ada juga obat resep yang tersedia untuk membantu penderita diabetes menurunkan berat badan, tapi itu bukan pilihan tepat untuk semua orang. Satu kekhawatiran yang dimiliki Tamler adalah jika pasien akan mendapatkan berat badan kembali setelah menggunakan obat-obatan (mereka juga mahal, tambahnya). Lofton menekan pasien untuk mencoba perubahan pola makan dan olahraga terlebih dahulu sebelum dia meresepkan obatnya.

Berikut adalah lima langkah untuk mengarahkan Anda dalam perjalanan Anda jika Anda serius dengan penurunan berat badan dan Anda menderita diabetes:

Hindari diet. Mereka menggoda, tapi bisa berbahaya, terutama jika Anda menderita diabetes. Diet jus, diet sup kubis dan makanan trendi serupa lainnya ada di luar sana, namun seringkali mereka tidak menyediakan nutrisi yang dibutuhkan tubuh Anda. Mereka juga dapat membatasi kemampuan Anda untuk menciptakan massa otot, dan mereka dapat memperlambat metabolisme Anda, Lofton memperingatkan.

Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan Anda terlebih dahulu. Dokter perawatan primer Anda, ahli diet terdaftar (pasangan hebat untuk menurunkan berat badan jika Anda belum memilikinya) dan pengajar diabetes bersertifikat dapat membantu Anda membedakan tip penurunan berat badan yang akurat dan bermanfaat dari informasi yang kurang bermanfaat. “Ada banyak informasi yang salah di internet dan media sosial, jadi penting untuk berbicara dengan seseorang yang bisa mengembangkan rencana yang dibuat khusus untuk Anda,” kata Lofton.

Bertemu dengan penyedia layanan kesehatan Anda pada awal rencana penurunan berat badan juga membantu mendidik Anda tentang status diabetes, jumlah dan pilihan perawatan penurunan berat badan Anda, kata Hafida.

Temukan alur aktivitas fisik Anda. Salah satu nasihat yang diterima Watt saat dia selesai Mengapa MENUNGGU adalah untuk “berolahraga, berolahraga, berolahraga.” Latihan membantu membuat Anda tetap kencang dan dapat memperbaiki mood Anda dan juga faktor kesehatan lainnya – tentu saja, ini juga dapat membantu menurunkan berat badan. Watt menemukan kenikmatan dalam latihan kardio dan latihan latihan reguler. Rekomendasi umum adalah 150 menit latihan seminggu (30 menit, lima kali seminggu) yang membuat Anda terengah-engah dan terengah-engah, kata Lofton. Anda bisa mematahkan waktu itu menjadi potongan yang lebih kecil jika perlu.

Terhubung dengan orang lain. Salah satu alasan Watt berpikir bahwa dia sangat sukses dengan Why WAIT karena dia merasa bertanggung jawab kepada ahli diet terdaftarnya dan juga orang lain dalam program ini. Jika Anda dapat bergabung dengan kelompok dengan orang lain yang kehilangan berat badan, Anda dapat berbagi cerita untuk saling membantu. Ini juga penting untuk mendapatkan dukungan dari anggota keluarga dan teman dekat saat Anda memulai penurunan berat badan Anda, kata Tamler.

Hubungi penyedia layanan kesehatan Anda saat menurunkan berat badan. Tentu saja, Anda seharusnya sudah melihat penyedia layanan kesehatan utama untuk pemeriksaan gula darah dan hemoglobin A1C secara reguler. Namun, dia juga dapat mengevaluasi apakah obat perlu disesuaikan atau jika kebutuhan kalori atau protein telah berubah karena Anda telah kehilangan berat badan. Misalnya, minum terlalu banyak obat karena menurunkan berat badan bisa menyebabkan hipoglikemia, atau gula darah rendah.