Brazil Membuka Wilayah Amazon yang Luas untuk Pertambangan

0
36

Pemerintah Brazil telah menghapuskan cagar alam nasional yang luas di Amazon untuk membuka wilayah tersebut untuk pertambangan.

Daerah tersebut, yang mencakup 46.000 km persegi (17.800 mil persegi), berbatasan dengan bagian Amapa dan Para, dan diperkirakan kaya akan emas, dan mineral lainnya.

Pemerintah mengatakan sembilan kawasan konservasi dan lahan adat di dalamnya akan terus dilindungi secara hukum.

Namun para aktivis telah menyuarakan kekhawatiran bahwa daerah-daerah ini dapat membahayakan.

Sebuah keputusan dari Presiden Michel Temer menghapus sebuah kawasan lindung yang dikenal sebagai National Reserve of Copper and Associates (Renca).

Ukurannya lebih besar dari Denmark dan sekitar 30% akan terbuka untuk pertambangan.

Kementerian pertambangan dan energi mengatakan kawasan hutan lindung dan cagar alam tidak akan terpengaruh.

“Tujuan dari tindakan ini adalah untuk menarik investasi baru, menghasilkan kekayaan untuk negara dan lapangan kerja dan pendapatan bagi masyarakat, selalu didasarkan pada sila keberlanjutan,” kata kementerian tersebut dalam sebuah pernyataan.

Namun Senator oposisi Randolfe Rodrigues mencela tindakan tersebut sebagai “serangan terbesar di Amazon dalam 50 tahun terakhir”, surat kabar O Globo melaporkan (dalam bahasa Portugis).

MaurĂ­cio Voivodic, kepala badan konservasi WWF di Brasil, memperingatkan bulan lalu bahwa pertambangan di daerah tersebut akan menyebabkan “ledakan demografis, penggundulan hutan, penghancuran sumber daya air, hilangnya keanekaragaman hayati dan penciptaan konflik tanah”.

Menurut laporan WWF, area utama yang diminati untuk eksplorasi tembaga dan emas ada di salah satu kawasan lindung, yaitu Cagar Biologis Maicuru.

Ada juga yang dikatakan sebagai emas di hutan Para, yang berada di dalam wilayah tersebut.

WWF mengatakan bahwa ada potensi konflik juga di hutan asli yang merupakan rumah bagi berbagai komunitas etnis yang terisolasi.

Laporan WWF mengatakan bahwa “demam emas di wilayah ini dapat menciptakan kerusakan ireversibel terhadap budaya-budaya ini”.

“Jika pemerintah bersikeras untuk membuka area pertambangan ini tanpa membahas pengamanan lingkungan, hal itu harus menghadapi protes internasional.”