Dosis Ekstra Bagi Perempuan Transgender

0
108

Abbie Paige mulai bertransisi dari laki-laki menjadi perempuan tujuh tahun yang lalu. Sejak itu, dia telah memiliki elektrolisis, terapi hormon, angkat leher dan pembesaran payudara.

Pada bulan April, dia menjalani operasi orchiectomy atau pengangkatan testisnya, yang menghentikan produksi testosteron, yang membuat manajemen hormon lebih mudah dan menghambat pertumbuhan tubuh dan rambut wajah. Dia juga mengalami vaginoplasty, mengubah genitalia dari laki-laki ke perempuan.

Operasi itu penting untuk kesehatan psikologis dan keamanan fisiknya, katanya.

“Iklim politik adalah katalisator bagi bahaya kita,” kata Paige, 58, yang tinggal di Lake Worth, Florida, dan merupakan pembeli untuk sebuah perusahaan yang memproduksi sistem ventilasi untuk kapal. “Umumnya orang ingin melihat Anda sebagai pria atau wanita. Sepertinya tidak ada yang bisa diterima. ”

Rekannya Eveline Carr, juga wanita transgender, merasa sama. “Yang dibutuhkan hanyalah satu orang yang tertarik pada Anda, dan merasa malu karenanya, dan Anda bisa diserang atau dibunuh karena ‘menipu’ dia,” kata Carr, 59, seorang penulis teknologi di Lake Worth, Fla. “Saya tidak dapat menyangkal bahwa menghadirkan wanita itu penting demi keselamatan saya.”

Di era di mana perlindungan memungkinkan siswa transgender untuk menggunakan toilet yang mereka sukai telah dicabut dan 14 orang transgender telah dibunuh sejauh tahun ini, menurut Kampanye Hak Asasi Manusia, sebuah L.G.B.T. Kelompok advokasi hak asasi manusia, banyak orang transgender mengatakan bahwa mereka merasa semakin tidak aman, dan bahwa “passing” diperlukan untuk bertahan hidup.

Sejauh ini, 19 negara bagian dan District of Columbia telah menerapkan kebijakan nondiskriminasi yang kuat untuk orang transgender. Tapi “sekarang kita melihat dorongan ini,” kata Jaclyn White Hughto, seorang peneliti di Yale School of Public Health yang mengkhususkan diri pada kesehatan transgender. “Ini adalah keyakinan bahwa kekerasan tersebut adalah tanggapan terhadap agenda yang lebih progresif untuk melindungi orang transgender.”

Laporan 2015 dari National Centre for Transgender Equality yang mensurvei hampir 28.000 orang dewasa transgender dari seluruh Amerika Serikat menemukan bahwa satu dari 10 orang dilaporkan mengalami serangan fisik atau seksual, dan 46 persen telah dilecehkan secara verbal pada tahun lalu.

“Pengalaman ini tidak hanya terbatas pada individu transgender yang tinggal di daerah yang lebih konservatif di A.S.,” kata Ms Hughto.

Pada 2016, para pendukung melacak setidaknya 22 pembunuhan orang transgender di Amerika Serikat, jumlah tertinggi yang pernah tercatat, meskipun angka kekerasan transgender cenderung tidak dapat diandalkan karena banyak kasus tidak tercatat. “Kami kekurangan pengumpulan data yang sistematis di A.S.,” kata Jody L. Herman, seorang ilmuwan kebijakan publik di Williams Institute, sebuah pusat penelitian di U.C.L.A. Sekolah Hukum

“Saya telah bertemu dengan banyak pasien transgender yang menghadapi tantangan mengerikan dalam penerimaan masyarakat, dari diskriminasi terhadap kekerasan,” kata Dr. Rian Maercks, ahli bedah plastik Miami yang melakukan beberapa operasi Ms. Paige dan Ms. Carr. “Ketika feminitas atau maskulinitas mereka alami dalam penampilan, ia melindungi mereka dari trauma yang mungkin mereka alami.”

Kemungkinan pencabutan Undang-Undang Perawatan Terjangkau juga menambah urgensi bagi banyak orang transgender. Tindakan tersebut menjadikannya ilegal bagi perusahaan asuransi kesehatan untuk menolak cakupan terhadap pasien dengan kondisi yang sudah ada sebelumnya, dan sebelum diberlakukan, banyak operator menolak asuransi kepada orang transgender, dengan alasan “disforia gender” sebagai kondisi yang sudah ada sebelumnya.

Namun, Undang-Undang Perawatan Terjangkau belum tanpa masalah bagi orang transgender, yang memiliki “semua jenis masalah kesehatan terkait yang diperburuk oleh diskriminasi,” kata Kellan Baker, seorang rekan senior di Center for American Progress.

Dalam sebuah perspektif dalam New England Journal of Medicine, Baker mencatat bahwa sementara Affordable Care Act membuatnya ilegal untuk melakukan diskriminasi berdasarkan jenis kelamin atau identitas gender, tidak memerlukan rencana kesehatan untuk mencakup layanan tertentu. Sebaliknya, “melarang rencana untuk mengecualikan layanan yang berkaitan dengan transisi gender untuk orang transgender bila layanan yang sama ditujukan untuk orang yang tidak transgender,” katanya. Jadi, misalnya, pembawa tidak dapat menolak cakupan terapi mastektomi atau hormon untuk orang transgender jika akan mencakup layanan untuk individu non-transgender dengan kanker payudara atau kelainan endokrin.

Perusahaan asuransi sering menolak memberikan pertanggungan untuk banyak operasi, seperti prosedur rekonstansial wajah atau pembesaran payudara, karena dianggap kosmetik dan tidak diperlukan secara medis. Laporan kesetaraan transgender 2015 menemukan bahwa 25 persen dari hampir 28.000 responden telah mengalami masalah dengan asuransi kesehatan mereka, termasuk ditolak terkait dengan cakupan atau perawatan rutin karena mereka transgender. Lima puluh lima persen dari mereka yang mencari cakupan untuk operasi terkait transisi dan 25 persen dari mereka yang mencari cakupan untuk hormon ditolak – tingkat yang jauh lebih tinggi daripada tingkat tipikal dari semua penolakan klaim, kata Baker.

“Perawatan kesehatan transisional tidak tercakup secara konsisten dalam rencana perawatan kesehatan,” kata Dr. Herman dari Williams Institute. “Asuransi kesehatan adalah sedikit tambal sulam di A.S., dan negara bagian memiliki kontrol atas pengaturan rencana pribadi yang dijual di negara bagian, dan juga rencana Medicaid mereka sendiri.”

Karissa Sanbonmatsu, seorang wanita transgender dan ahli biologi struktural di Laboratorium Nasional Los Alamos, berhasil bertahan selama 10 tahun untuk memiliki berbagai prosedur, termasuk pengangkatan kembali jenis kelamin dan operasi pembesaran payudara serta penghapusan bulu laser. Dia juga menjalani operasi feminisasi wajah dengan Dr. Toby Mayer, seorang ahli bedah plastik wajah di Beverly Hills, yang mencakup segala hal mulai dari Rhinoplasty hingga bercukur trakea, yang mengurangi ukuran apel Adam-nya.

Biaya perawatannya sekitar $ 100.000, dan asuransi tidak menutupinya. “Ini bukan tentang kesia-siaan,” kata Ms. Sanbonmatsu. “Ini tentang lewat, dan dalam beberapa kasus bisa jadi untuk keamanan fisik. Itu alasan yang sama 90 persen wanita trans yang saya kenal tidak akan meninggalkan rumah tanpa rambut dan makeup. ”
Jordan Bell, seorang direktur teknologi berusia 31 tahun di sebuah studio film di West Hollywood, mulai melakukan transisi pada bulan Februari 2014. Pada bulan November, dia menjalani serangkaian prosedur, termasuk kontur alis, peningkatan lipid dan dagu dengan Dr. Mayer. Biayanya sekitar $ 29.000, yang ia bayarkan dari saku.

“Ketidakpastian iklim politik saat ini memainkan peran besar dalam keputusan saya untuk menjalani operasi feminisasi wajah,” katanya melalui email. “Sejak operasi saya, saya merasakan beban yang sangat besar terangkat dari bahu saya.”