Dua pasar web gelap terbesar AlphaBay dan Hansa ditutup

0
135

Dua pasar web gelap terbesar telah ditutup menyusul penyelidikan penegakan hukum internasional “tengara”.

Situs AlphaBay dan Hansa dikaitkan dengan perdagangan barang-barang terlarang seperti obat-obatan, senjata, malware dan data yang dicuri.

Menurut Europol, ada lebih dari 250.000 daftar obat terlarang dan bahan kimia beracun di AlphaBay.

Hansa disita dan diam-diam dipantau selama sebulan sebelum diputuskan.

Badan tersebut mengatakan bahwa mereka yakin patung tersebut akan menyebabkan ratusan penyelidikan baru di Eropa.

“Kemampuan pedagang obat bius dan penjahat serius lainnya di seluruh dunia telah mendapat pukulan serius hari ini,” kata direktur eksekutif Europol Rob Wainwright.

Itu adalah operasi “tengara”, menurut direktur pelaksana Federal Bureau of Investigation (FBI) Andrew McCabe.

AlphaBay telah offline sejak awal Juli, memicu kecurigaan di kalangan pengguna bahwa tindakan keras penegak hukum telah dilakukan.

‘Anda tidak bisa menyembunyikan’

“Kami tahu beberapa orang Amerika yang terbunuh oleh obat bius di AlphaBay,” kata Jaksa Agung AS Jeff Sessions.

“Seorang korban baru berumur 18 tahun ketika pada bulan Februari dia overdosis pada opioid sintetis yang kuat yang dia beli di AlphaBay.”

Dia juga mengatakan seorang anak laki-laki berusia 13 tahun meninggal setelah overdosis pada opioid sintetis yang dibeli oleh seorang teman sekelas sekolah menengah atas melalui situs tersebut.

Sessions memperingatkan para penjahat untuk berpikir bahwa mereka dapat menghindari penuntutan dengan menggunakan jatah gelap: “Anda tidak bisa bersembunyi,” katanya, “Kami akan menemukan Anda.”

Departemen Kehakiman AS (DoJ) mengatakan bahwa obat-obatan terlarang yang terdaftar untuk dijual di AlphaBay termasuk heroin dan fentanyl.

Ditambahkan dalam sebuah pengadilan pengarsipan bahwa $ 450 juta (£ 347m) dihabiskan melalui pasar antara Mei 2015 dan Februari 2017.

Penyelidikan dipimpin oleh FBI, US Drug Enforcement Agency (DEA) dan Kepolisian Nasional Belanda.

Polisi di negara lain, termasuk Inggris, Prancis dan Lithuania, juga ikut andil.

Polisi Nasional Belanda mengambil alih pasar Hansa pada tanggal 20 Juni setelah dua orang di Jerman ditangkap dan server di Jerman, Belanda dan Lithuania ditangkap.

Ini memungkinkan “pemantauan rahasia kegiatan kriminal di atas platform” sampai akhirnya ditutup sebulan kemudian.

Sejak AlphaBay offline sejak Juli lalu, pengguna situs tersebut telah mendiskusikan potensi pasar web gelap di forum online.

Hansa sering disebutkan, yang berarti bahwa pihak berwenang cenderung dapat mengungkap aktivitas kriminal baru di Hansa saat pengguna bermigrasi ke sana dari AlphaBay.

“Kami mencatat delapan kali peningkatan jumlah pengguna manusia di Hansa segera menyusul pencabutan AlphaBay,” kata Wainwright.Pentingnya pengumuman hari ini hanya akan diketahui selama tahun depan atau lebih karena pihak berwenang menindaklanjuti “banyak petunjuk baru” yang mereka katakan telah ditemukan sebagai akibat menginfiltrasi dan mematikan dua jaringan besar ini.

Sementara penutupan situs adalah dorongan besar, DoJ dan Europol keduanya dengan mudah mengakui bahwa layanan baru hanya akan muncul untuk menggantikannya. Lagipula, penutupan pasar gelap sebelumnya di Jalan Sutra pada 2013 akhirnya diikuti dengan AlphaBay – lebih besar, lebih menguntungkan dan, menurut tampilannya, lebih berbahaya.

Apa yang benar-benar ingin dilakukan oleh otoritas adalah mulai menempatkan sejumlah besar orang di balik jeruji besi.

Tindakan terkoordinasi yang besar ini hanya menghasilkan beberapa penangkapan – dan satu tersangka kunci tampaknya bunuh diri tujuh hari setelah ditahan.

Sudah jelas layanan besar semacam itu membutuhkan jaringan penjahat besar dan rumit – dan itulah yang menjadi sasaran penargetannya.

Seorang administrator AlphaBay, 26 tahun Kanada Alexandre Cazes, ditangkap di Thailand pada tanggal 5 Juli menyusul kerja sama antara otoritas AS, Kanada dan Thailand.

Polisi juga menyita aset jutaan dolar, tiga properti dan empat mobil Lamborghini.

Tapi Cazes kemudian ditemukan tewas di sel penjara Bangkok.

DoJ mengatakan bahwa dia rupanya mengambil nyawanya sendiri.

Pasar web gelap sebelumnya, Silk Road, ditutup oleh FBI pada tahun 2013 dan penggantinya – Silk Road 2.0 – telah dinonaktifkan pada tahun berikutnya.

Namun, dalam siaran persnya hari ini, DoJ mengatakan bahwa AlphaBay memiliki lebih dari 350.000 daftar barang terlarang dari berbagai jenis – Silk Road hanya memiliki 14.000 saat disita pada tahun 2013.