Gerhana Matahari yang Akan Datang Adalah Kesempatan Untuk Membuktikan Ucapan Einstein (Lagi)

0
208

Gerhana matahari 29 Mei pada tahun 1919.
Kredit: Domain Publik

Bagi beberapa pengamat langit, gerhana matahari total yang akan datang pada 21 Agustus lebih dari sekadar kesempatan untuk menangkap pemandangan langka fenomena di Amerika Serikat. Ini juga merupakan kesempatan untuk menduplikasi salah satu eksperimen paling terkenal di abad ke-20, yang oleh astrofisikawan Arthur Eddington dilakukan untuk membuktikan bahwa cahaya dapat ditekuk oleh gravitasi, teori utama teori teori umum Albert Einstein.

Astronom amatir Don Bruns termasuk di antara mereka yang berharap bisa melakukan percobaan ulang. “Saya memikirkannya sekitar dua tahun yang lalu. Saya pikir, pasti, orang lain telah melakukannya,” katanya kepada Live Science. “Tapi tidak ada yang melakukannya sejak 1973,” kata Bruns, ketika sebuah tim dari University of Texas pergi ke Mauritania untuk mendapatkan gerhana matahari pada tanggal 30 Juni tahun itu.

Kelompok ini mengalami masalah teknis, dan tidak bisa memastikan hasil Eddington dengan sangat akurat. Upaya lain – seperti yang dibuat untuk gerhana pada 25 Februari 1952, di Khartoum oleh National Geographic Society – bernasib agak baik.

Pada tahun 1915, Einstein mempublikasikan teorinya tentang relativitas umum, yang menyatakan bahwa cahaya akan membengkokkan benda masif karena ruang itu sendiri menjadi melengkung di sekitar objek semacam itu. Sebuah kesempatan untuk menguji teori tersebut muncul beberapa tahun kemudian, ketika gerhana matahari total ditetapkan ke langit yang gelap pada tanggal 29 Mei 1919.

Untuk gerhana 1919, Eddington memimpin sebuah ekspedisi untuk mengukur defleksi cahaya dari bintang-bintang di dekat matahari di langit. Mengamati dari Brasil dan Afrika, secara bersamaan, Eddington dan rekan-rekannya mencatat bahwa posisi bintang-bintang yang dekat dengan anggota tubuh surya berbeda dengan jumlah kecil dari posisi katalog mereka, sesuai dengan prediksi 1,75 detik busur (atau 0,00049 derajat). Pengumuman bahwa eksperimen itu sukses membuat Einstein terkenal.

Tapi kemudian analisis data Eddington nampaknya menunjukkan bahwa konfirmasi astrofisikawan mungkin bukan tip slam yang dia kira. Bruns mengatakan bahwa perdebatan mengenai data Eddington adalah mengapa dia ingin melakukan eksperimen lagi.

“Semua eksperimen ini, dan yang terbaik yang bisa mereka dapatkan adalah kesalahan 10 persen,” katanya. “Saya pikir saya bisa mendapatkan 2 persen.” Instrumentasi modern, serta pengukuran posisi bintang yang lebih akurat, akan membantu memperbaiki pengukuran yang dibutuhkan untuk meniru eksperimen Eddington kali ini, tambahnya.

Bruns mengambil beberapa peluang; Dia pergi ke lokasi ketinggian tinggi di Wyoming, di mana dia kemungkinan memiliki langit yang cerah untuk gerhana. Dan untuk memastikan tujuan teleskopnya seakurat mungkin, ia berencana untuk menstabilkan teleskopnya dengan meletakkan lempengan beton sehari sebelumnya. “Kami memiliki beberapa set cepat semen,” katanya. Slab juga akan membantu memastikan pemasangannya benar-benar rata.

Dan Bruns tidak sendiri. Richard Berry, mantan pemimpin redaksi Majalah Astronomi, akan menggunakan observatorium rumahnya (dikenal dengan Alpaca Meadows Observatory) untuk menduplikat eksperimen Eddington dari Lyons, Oregon.

“Saya bekerja sama dengan Toby Dittrich dari Portland Community College dan sekelompok empat mahasiswa fisika,” katanya kepada Live Science melalui email. “Toby akan berada di pesisir Oregon, dan salah satu muridnya berada di Oregon timur di Oregon Star Party. Karena saya tinggal di garis tengah [jalan totalitas], satu atau dua siswa dan saya akan mengambil gambar. Untuk percobaan. ”

Berry telah mengambil gambar spektrografika korona matahari sebelumnya, namun percobaan ini lebih sulit, karena melibatkan pengambilan gambar bidang bintang dimana matahari berada saat matahari tidak ada, dan memerlukan pengukuran yang sangat tepat. Posisi bintang saat matahari berada di sana saat gerhana.

Ada juga elemen penjangkauan untuk menduplikasi eksperimen tersebut, kata Rachel Freed, konsultan sains kurikulum di Sonoma State University di Rohnert Park, California. “Ada langkah besar untuk meningkatkan kesadaran,” katanya, mengingat gerhana bulan Agustus yang terlihat di seluruh Amerika Serikat. Departemen Pendidikan dan Departemen Luar Negeri Sonoma memiliki situs web yang menjelaskan bagaimana para astronom amatir dapat berpartisipasi dalam acara tersebut, dan peralatan apa yang harus mereka gunakan untuk melihat gerhana.

Bradley Schaefer, seorang profesor astronomi di Louisiana State University di Baton Rouge, telah merinci peralatan yang harus dilakukan Skywatcher untuk melakukan eksperimen Eddington versi modern. Di situs Schaefer, dia mengatakan mungkin saja para pengamat langit modern menggunakan peralatan off-the-shelf dan mendapatkan akurasi yang jauh lebih baik daripada yang dilakukan Eddington hampir seabad lalu. Menurut situsnya, tujuannya adalah untuk membuat banyak orang terlibat, karena lebih banyak pengukuran berarti presisi dan akurasi yang lebih baik. Dalam hal ini, astronom amatir bisa memberikan kontribusi nyata bagi sains selama gerhana matahari yang akan datang.

Tetapi bahkan jika Anda tidak berencana untuk melakukan sains selama acara selestial, gerhana masih layak dilihat, kata Freed – bahkan tanpa peralatan mewah. “Selama totalitas, Anda tidak ingin menggunakan apapun,” katanya. “Lihat saja, terutama jika Anda belum pernah melihatnya.”

INGAT: Melihat langsung ke arah matahari, bahkan saat sebagian tertutup oleh bulan, dapat menyebabkan kerusakan mata atau kebutaan serius. JANGAN PERNAH melihat gerhana matahari sebagian tanpa perlindungan mata yang tepat.