Google Akan Bertanya: ‘Apakah Anda Depresi?’

0
86
Feeling blue

Orang yang mencari “depresi” di Google akan segera diminta untuk mengambil kuesioner untuk menilai apakah mereka mungkin menderita penyakit tersebut.

Raksasa pencarian tersebut telah bermitra dengan Aliansi Nasional AS Alliance on Mental Illness (Nami) untuk menggelar proyek yang saat ini hanya untuk pengguna AS.

Pengguna yang mencari depresi akan diminta untuk “memeriksa apakah Anda menderita depresi secara klinis”.

“Meskipun alat ini bisa membantu, penting untuk dicatat bahwa PHQ-9 tidak dimaksudkan untuk bertindak sebagai alat tunggal untuk diagnosis,” kata Nami.

Dalam sebuah posting blog yang mengumumkan berita tersebut, Nami mengatakan bahwa tes tersebut seharusnya tidak dilihat sebagai pengganti petugas profesional kesehatan mental yang berkualitas – malah merupakan metode untuk membantu orang mendapatkan bantuan yang tepat dengan lebih cepat.

“Dengan meng-klik” Periksa apakah depresi Anda secara klinis, “Anda dapat melakukan penilaian pribadi untuk membantu menentukan tingkat depresi Anda dan kebutuhan untuk evaluasi langsung,” jelas organisasi tersebut.

“Hasil PHQ-9 dapat membantu Anda melakukan percakapan yang lebih tepat dengan dokter Anda.”

‘Masalah berkonsentrasi?’

Pertanyaan akan muncul di Panel Pengetahuan – kotak yang muncul di bagian atas hasil saat pengguna mencari di perangkat seluler. Biasanya panel ini digunakan untuk informasi faktual, termasuk rincian yang diambil dari entri Wikipedia.

Kuesioner Kesehatan Pasien-9 adalah serangkaian dari sembilan pertanyaan tentang kesehatan mental subjek.

Ini menanyakan seberapa sering Anda merasa memiliki “sedikit minat atau kesenangan dalam melakukan sesuatu” atau “masalah berkonsentrasi pada hal-hal, seperti membaca koran atau menonton televisi?”.

Berbagai penelitian menyimpulkan bahwa ini adalah cara yang ringkas dan andal untuk mendeteksi secara akurat tanda-tanda depresi klinis.

Namun, seorang psikoterapis mengatakan bahwa gagasan itu “sangat berlebihan”.

Seseorang yang mencari kata kunci depresi mungkin tidak akan menemukan informasi yang bermanfaat melalui diagnostik singkat dari yang telah muncul di hasil pencarian, kata Dr Aaron Balick, penulis “The Psychodynamics of Social Netowrking”.