Apakah hubungan jenis kelamin bayi mempengaruhi sistem kekebalan tubuh ibu? Sebuah studi baru menyelidiki hubungan antara jenis kelamin janin dan tanggapan kekebalan ibu terhadap penyakit.

0
108

Apakah hubungan jenis kelamin bayi mempengaruhi sistem kekebalan tubuh ibu? Sebuah studi baru menyelidiki hubungan antara jenis kelamin janin dan tanggapan kekebalan ibu terhadap penyakit.

Sebuah tim peneliti dari Ohio State University Wexner Medical Center mulai memeriksa apakah ada hubungan antara jenis kelamin bayi dan kekebalan ibu.

Tim tersebut dipimpin oleh Amanda Mitchell, seorang peneliti postdoctoral di Institute for Behavioral Medicine Research di Wexner.

Penelitian ini dipicu oleh bukti anekdot dan studi ilmiah (yang diacu oleh penulis) yang menunjukkan bahwa jenis kelamin janin mempengaruhi beberapa respons fisiologis pada ibu. Kontrol glikemik, tekanan darah, dan kadar kortisol semuanya telah terbukti berbeda sesuai jenis kelamin janin.

Dalam studi baru tersebut, Mitchell dan tim meneliti 80 wanita di tahap awal, tengah, dan akhir kehamilan mereka. Dari ibu-ibu masa depan ini, 46 hamil dengan laki-laki dan 34 dengan perempuan. Periset mengekspos sel kekebalan tubuh mereka ke bakteri untuk melihat apakah mereka merespons secara berbeda tergantung pada jenis kelamin janin.

Temuan baru ini dipublikasikan di jurnal Brain, Behavior, and Immunity.

Janin janin meningkatkan kadar sitokin pro-inflamasi
Lebih khusus lagi, Mitchell dan rekannya memeriksa kadar sitokin pada wanita hamil. Sitokin menandakan molekul yang mengatur kekebalan dan pembengkakan.

Mereka kadang-kadang disebut molekul darurat karena dilepaskan oleh tubuh untuk melawan penyakit, karena membantu sel berkomunikasi satu sama lain saat terjadi pembengkakan di tubuh. Sitokin adalah bagian dari respon imun alami tubuh, namun dapat menyebabkan penyakit saat dilepaskan secara terus-menerus. Ini mirip dengan bagaimana peradangan merupakan komponen penting dari respons imun, tapi terlalu banyak dapat menyebabkan rasa sakit dan kelelahan.

Studi ini menganalisis tingkat sitokin baik di dalam darah maupun di sampel laboratorium yang terpapar bakteri.

Temuan menunjukkan bahwa wanita hamil dengan anak perempuan mungkin mengalami gejala penyakit tertentu yang lebih parah.

“Sementara wanita tidak menunjukkan perbedaan kadar sitokin darah berdasarkan jenis kelamin janin, kami menemukan bahwa sel kekebalan tubuh wanita yang membawa janin wanita menghasilkan sitokin yang lebih pro-inflamasi saat terpapar bakteri. Ini berarti bahwa wanita yang membawa janin betina menunjukkan peningkatan inflamasi. Respon saat sistem kekebalan tubuh mereka ditantang, dibandingkan wanita yang membawa janin laki-laki. ”

Peradangan yang meningkat yang diperhatikan dalam penelitian ini bisa menjelaskan mengapa wanita hamil dengan janin perempuan cenderung memiliki gejala lebih parah dari kondisi medis yang sudah ada sebelumnya. Contoh yang diberikan oleh para peneliti meliputi asma dan alergi, yang keduanya merupakan kondisi yang muncul untuk diperburuk saat membawa janin wanita dibandingkan dengan yang jantan.

Peneliti utama studi tersebut menjelaskan pentingnya temuan tersebut:

“Penelitian ini membantu wanita dan dokter kandungan mereka menyadari bahwa seks janin adalah salah satu faktor yang dapat mempengaruhi bagaimana tubuh wanita merespons tantangan kekebalan tubuh setiap hari dan dapat menyebabkan penelitian lebih lanjut mengenai bagaimana perbedaan fungsi kekebalan tubuh dapat mempengaruhi bagaimana wanita merespons berbagai virus, infeksi , atau kondisi kesehatan kronis (seperti asma), termasuk apakah respons ini mempengaruhi kesehatan janin. ”
Amanda Mitchell
Diperlukan penelitian lebih lanjut untuk memahami secara pasti bagaimana kehamilan mempengaruhi peradangan. Mitchell berspekulasi bahwa hormon seks, atau hormon lain yang ditemukan di plasenta, dapat mempengaruhi tingkat peradangan.

“Penting untuk berpikir tentang mendukung fungsi kekebalan tubuh yang sehat, yang tidak berarti mendorongnya – adalah bermasalah jika memiliki terlalu sedikit atau terlalu besar respons kekebalan tubuh,” Mitchell menambahkan. “Dikatakan, penelitian telah menunjukkan bahwa olahraga mendukung fungsi kekebalan tubuh yang sehat, seperti halnya memakan beberapa makanan, seperti sayuran hijau, dan bersantai dengan aktivitas seperti meditasi. Tentu saja, selalu penting untuk memeriksakan diri ke penyedia layanan kesehatan Anda sebelum melakukan perubahan pada rutinitas atau diet Anda, “catatnya.

Selanjutnya, penulis menunjukkan bahwa lebih banyak informasi diperlukan mengenai hubungan seks janin dan kondisi medis sebelumnya yang ada pada ibu (seperti preeklampsia), serta hasil kehamilan negatif (seperti kelahiran prematur).

Pelajari tentang tes genetik pra-kehamilan, dan apa yang harus diketahui oleh wanita dan dokter.