Apakah Keju Itu Sehat?

0
145

dan enak – tapi yang terbaik adalah mengkonsumsinya dalam porsi kecil.

“Keju mengandung beberapa nutrisi penting, termasuk kalsium dan protein, bersama dengan vitamin B12 dan seng. Namun, kalori bisa bertambah dengan cepat jika Anda tidak sadar,” kata Kelly Pritchett, seorang ahli diet dan juru bicara Academy of Nutrition dan Dietetics.
Keju yang lembut cenderung memiliki kalori lebih sedikit daripada keju keras: satu ons whole milk ricotta (sekitar 2 sendok makan) mengandung sekitar 50 kalori, satu ons feta memiliki 75 kalori, dan satu ons mozzarella susu utuh memiliki 85 kalori. Tapi satu ons dari Swiss (satu iris) memiliki 108 kalori, dan satu ons cheddar memiliki 114 kalori (gambar sekitar satu inci kubus, tergantung pada jenisnya).
Untuk kalori yang sama, Anda bisa mendapatkan secangkir sup kacang hitam dan mungkin terasa sama kenyangnya.

Keju juga tinggi lemak jenuh, yang diketahui bisa meningkatkan kolesterol LDL, kolesterol “jahat”. Padahal, keju merupakan salah satu sumber lemak jenuh terbesar di AS.
Beberapa penelitian (didukung oleh dewan susu Denmark) menunjukkan bahwa keju full-fat tampaknya tidak berdampak negatif pada kolesterol LDL seperti yang diperkirakan berdasarkan kandungan lemak jenuh.
“Tidak jelas mengapa ini masalahnya tapi mungkin ada hubungannya dengan nutrisi lain dalam keju, seperti kalsium atau protein, memodifikasi cara lemak diserap atau dimetabolisme,” kata Gregory D. Miller, kepala petugas sains untuk Nasional Dewan Susu.

Namun, jika menyangkut kandungan lemak, beberapa keju lebih ringan daripada yang lain – dan semakin tinggi lemaknya, semakin tinggi kalori. Keju cottage memiliki jumlah lemak paling sedikit, dengan 1 gram per ounce. Ricotta memiliki 4 gram lemak per ons, dan feta dan mozzarella masing-masing memiliki 6 gram. Parmesan, Swiss dan cheddar lebih tinggi lemaknya, masing-masing 7, 8 dan 9 gram lemak per ons.
“Menggunakan keju lunak seperti mozzarella versus cheddar bisa sangat membantu jika Anda mencari cara untuk mengurangi kalori,” kata Pritchett.
Menariknya, meski kandungan kalorinya lebih tinggi, keju keras seperti cheddar bisa bermanfaat bagi gigi Anda. Selain mendapatkan kalsium dan mineral lainnya darinya, mengonsumsi keju keras menghasilkan air liur, yang membantu membuat mulut Anda kurang asam dan gigi Anda kurang rentan terhadap gigi berlubang.

Pritchett menyarankan agar menggunakan keju sebagai penambah rasa untuk makanan, bukan membuatnya menjadi fokus: taburkan feta atau keju kambing ke salad untuk rasa tambahan, atau tambahkan Parmesan ke sup favorit Anda untuk mendapatkan tambahan energi. Dan jika Anda menikmati keju dengan biskuit, batasi hingga 1 ons.
“Ini setara dengan beberapa domino untuk keju yang lebih lembut seperti Brie, keju kambing atau Havarti dan sekitar 4 dadu kecil untuk keju keras seperti Swiss atau cheddar.”

Membatasi porsi juga akan menjaga kadar natrium di cek, karena bisa setinggi 260 miligram untuk satu ons feta dan 390 miligram untuk satu ons Parmesan keras.
Jadi merasa bebas menikmati keju, tapi hati-hati jangan sampai berlebihan.