Beberapa Bakteri Vagina Dapat Menaikkan Resiko PMS

0
94

Beberapa jenis bakteri vagina dapat meningkatkan risiko tertular klamidia wanita, sebuah studi baru dari Belanda menunjukkan.

Penelitian ini melibatkan 115 wanita sehat berusia 16 sampai 29 tahun; mereka diputar untuk klamidia tahunan selama dua tahun berturut-turut di sebuah klinik di Amsterdam. Peserta memberikan sampel cerobong vagina yang tidak hanya dianalisis untuk klamidia, tetapi juga untuk bakteri lain yang hidup secara alami di vagina dan umumnya tidak dianggap berbahaya – yang disebut “mikrobiota vagina.”

Enam puluh wanita diuji negatif terhadap klamidia pada kunjungan pertama mereka namun positif pada kunjungan kedua mereka, setahun kemudian. Hasil mikrobiota vagina mereka dibandingkan dengan 55 wanita yang melakukan tes negatif terhadap klamidia pada kedua kunjungan tersebut.

Terlepas dari hasil tes klamidia mereka, sebagian besar wanita memiliki mikrobiota vagina yang didominasi oleh Lactobacillus, sekelompok bakteri “ramah” yang terdiri dari banyak spesies yang berbeda. Bakteri lactobacillus umumnya ditemukan di saluran kencing, pencernaan dan genital, namun tidak menyebabkan penyakit, menurut National Institutes of Health.

Namun, studi tersebut menemukan bahwa wanita yang memiliki mikrobiota vagina yang didominasi oleh spesies Lactobacillus iners pada peningkatan risiko infeksi klamidia, dibandingkan dengan wanita yang mikrobiota vagina didominasi oleh jenis Lactobacillus yang berbeda.

Temuan tersebut menunjukkan bahwa “tanda tangan ‘spesifik dari mikrobiota vagina dapat” mengindikasikan risiko wanita terkena infeksi menular seksual (IMS), para peneliti menulis di koran mereka, yang dipublikasikan secara online hari ini (25 September) di jurnal Sexually Transmitted Infections.

Studi sebelumnya menunjukkan bahwa bakteri Lactobacillus pada umumnya membantu melindungi terhadap penyakit menular seksual. Namun, studi baru menunjukkan bahwa Lactobacillus belum tentu protektif. Sebaliknya, “spesies spesifik … Lactobacillus juga sangat penting untuk menentukan apakah mikrobiota vagina dapat berkontribusi terhadap kerentanan atau perlindungan terhadap IMS,” kata para periset.

Para ilmuwan mencatat bahwa penelitian mereka relatif kecil, sehingga temuan tersebut harus dikonfirmasi pada kelompok wanita yang lebih besar. Selain itu, penelitian di masa depan idealnya mengumpulkan sampel vagina lebih dari satu kali dalam setahun, untuk memeriksa perubahan mikrobiota vagina secara lebih rinci, kata periset.

Chlamydia adalah salah satu infeksi menular seksual yang paling umum terjadi di negara-negara industri, kata periset. Diperkirakan 2,8 juta infeksi klamidia terjadi setiap tahun di Amerika Serikat, menurut Centers for Disease Control and Prevention. Meskipun klamidia biasanya tidak menyebabkan gejala, namun dapat menyebabkan komplikasi serius pada wanita, seperti penyakit radang panggul dan infertilitas, kata CDC.