Bus Listrik Memecahkan Rekor Perjalanan

0
259

Bus listrik telah memecahkan rekor dunia dengan menempuh jarak lebih dari 1.000 mil dengan sekali charge.

Bus Catalyst E2 Max 40ft – yang dirancang oleh perusahaan Proterra California – menempuh 1.102,2 mil diuji coba di New Carlisle, Indiana.

Kota-kota di seluruh dunia mencari solusi, untuk menggunakan lebih banyak kendaraan listrik untuk transportasi umum, untuk memerangi polusi udara.

Beberapa ahli percaya perjalanan panjang bus bisa menjadi momen terobosan untuk kendaraan listrik.

Rekor sebelumnya 1.013,76 mil ditetapkan oleh kendaraan listrik penumpang ringan 46 kali lebih ringan dari pada bus.

Baterai besar

Proterra mengatakan “prestasi utamanya” membuka jalan bagi kendaraan listrik heavy-duty (EV) yang lebih berat seperti truk.

“Seperti yang kita lihat pemain lama dan lebih banyak perusahaan memasuki pasar EV heavy-duty, telah menjadi sangat jelas bahwa masa depan semuanya listrik, dan Matahari mengatur teknologi mesin pembakaran,” kata chief executive Ryan Popple.

Baterai yang digunakan untuk perjalanan tersebut memiliki 660kWh kapasitas penyimpanan energi.

Bus dapat menampung baterai yang jauh lebih besar daripada mobil, dan yang ada di Catalyst E2 Max memiliki kapasitas hampir sembilan kali lipat dalam Model Tesla S.

Proterra telah menjual lebih dari 400 busnya ke dewan, universitas dan agen transportasi komersial di 20 negara bagian di Amerika Serikat.

Meningkatkan kesehatan

Kampanye Greenpeace Clean Air Rosie Rogers mengatakan: “Beberapa perusahaan mengatakan bahwa teknologinya tidak siap untuk menyalakan sebuah revolusi kendaraan listrik dan kita perlu bertahan pada diesel selama bertahun-tahun yang akan datang.

“Pembuat bus ini membuktikan bahwa sebenarnya yang Anda butuhkan hanyalah sedikit ambisi dan determinasi.

“Jika saja pembuat mobil pasar massal terbesar memiliki dorongan untuk mengatasi polusi udara dan memperbaiki kesehatan dan kehidupan masyarakat.”

Semakin banyak kota memasukkan infrastruktur untuk mendukung kendaraan listrik, dan Jepang sekarang memiliki lebih banyak tempat pengisian listrik untuk mobil dibandingkan tempat pengisian bensin.

Di Eropa, Norwegia memiliki jumlah mobil listrik listrik per kapita tertinggi, dengan lebih dari 100.000 di jalan.

London menawarkan armada bus listrik terbesar di Eropa, dengan lebih dari 2.500 bus listrik hibrida yang beroperasi di ibu kota.

Ben Wood, seorang analis dari CCS Insight, mengatakan bahwa pencapaian Proterra dapat membantu mengatasi salah satu masalah terbesar dalam adopsi kendaraan listrik: “berbagai kecemasan”.

“Jika sampai pada titik sekarang bahwa sebuah bus bepergian dengan jarak yang jauh, maka itu akan mengubah persepsi tentang apa yang dapat diberikan oleh kendaraan listrik.”

Tapi dia menambahkan: “Sebuah bus menawarkan lebih banyak ruang untuk baterai yang lebih besar dan lebih berat tentunya jalan-jalan perkotaan kecil bisa rusak.”