DNA Kuno Menjadi Titik Terang Sejarah Afrika

0
43

DNA dari purbakala kuno telah digunakan untuk merekonstruksi ribuan tahun sejarah populasi di Afrika.

Periset mengurutkan genom dari 16 individu yang hidup antara 8.000 dan 1.000 tahun yang lalu.

Data menunjukkan bagaimana penemuan dan penyebaran pertanian memiliki dampak besar pada gen orang di Afrika – sama seperti di Eropa dan Asia.

Temuan ini dipublikasikan di jurnal Cell.

Hasilnya menunjukkan bahwa populasi yang berhubungan dengan penduduk asli Afrika bagian selatan memiliki distribusi yang lebih luas di masa lalu.

Latar belakang genetik Afrika selatan ini ditemukan pada pemburu-pengumpul dari Malawi dan Tanzania di timur benua ini. Pemburu ini hidup antara 8.100 dan 1.400 tahun yang lalu.

Tapi kemudian penyebaran petani dari Afrika barat memiliki dampak besar pada mengalami peningkatan genetik orang-orang di daerah sekitarnya.

Analisis DNA lebih lanjut mengungkapkan bahwa pemburu-pengumpul di Afrika timur telah bercampur aduk dengan petani yang masuk.

Para peneliti memperkirakan bahwa pencampuran terjadi antara 8.000 dan 4.000 tahun yang lalu.

Studi tersebut juga menemukan kemungkinan bukti adanya migrasi ke Afrika dari Timur Tengah. Sekitar 38% keturunan penggembala ternak berusia 3.100 tahun dari Tanzania terkait dengan petani purba dari wilayah Levant.

“Hasil ini mendokumentasikan lanskap populasi prasejarah yang tidak kami ketahui,” kata rekan penulis Pontus Skoglund, dari Harvard Medical School, AS.

“Mereka mendokumentasikan bagaimana migrasi petani dan penggembalaan menyapu Afrika timur dan selatan.”

Para periset juga menemukan bukti tentatif evolusi adaptif – perubahan yang didorong oleh tekanan lingkungan – untuk gen yang terlibat pada individu kuno. Reseptor perasa ini diketahui penting untuk mendeteksi dan belajar menghindari tanaman beracun.