Instagram Live Video Menyebabkan Tersangka Pembunuhan Ditangkap

0
74

Polisi AS mengatakan video Instagram Live membantu penangkapan buronan “paling dicari” awal pekan ini.

Christopher Ricardo Gonzalez diduga membagikan rekaman dirinya di samping beberapa senjata di aplikasi milik Facebook.

Detektif polisi Dallas mengatakan bahwa kiriman tersebut mengidentifikasi lokasi orang tersebut dan mereka meneruskan rincian ini ke Kepolisian Los Angeles.

LAPD mengatakan bahwa mereka kemudian menangkap anak berusia 18 tahun sekitar pukul 02:00 waktu setempat pada hari Selasa.

Gonzalez telah ditambahkan ke daftar buronan paling dicari di Departemen Keselamatan Texas pada bulan Agustus, setelah dia dituduh melakukan pembunuhan, beberapa perampokan di rumah dan keterlibatan dalam kejahatan terorganisir.

Los Angeles Times melaporkan bahwa dia telah mencoba untuk melarikan diri dari penangkapan dengan melarikan diri ke dalam mobil saat petugas tiba, namun dalam pelarian dia menabrak sebuah tiang dan kemudian dilacak oleh seekor anjing polisi.

Video yang disimpan

Instagram menambahkan fitur untuk menyiarkan video secara langsung pada bulan November 2016.

Sebelumnya, pengguna dapat berbagi klip dengan hanya teman mereka secara real-time dan rekamannya berhenti sendiri segera setelah koneksi internet berakhir.

Namun awal tahun ini, aplikasi menambahkan kemampuan pengguna untuk membagikan tayangan ulang video di bagian cerita mereka, di mana orang lain dapat menontonnya hingga 24 jam.

Instagram mencatat sistem penentuan posisi global pengguna (GPS) saat mereka menggunakan fitur tersebut, untuk memungkinkan orang lain menelusuri video live menurut lokasinya.

Polisi AS menolak untuk memberikan informasi lebih lanjut tentang dugaan video Gonzalez karena mereka mengatakan “penyelidikan masih dilakukan secara aktif”.

Fitur video Instagram memainkan peran penting dalam penangkapan berbasis di California lainnya awal tahun ini, setelah seorang supir didakwa atas kasus kecelakaan mobil di mana adik perempuannya meninggal.

Obdulia Sanchez muncul di pengadilan minggu lalu.

Petenis berusia 18 tahun itu menghadapi tuduhan pembunuhan kendaraan dan mengemudi di bawah pengaruh obat-obatan terlarang atau alkohol, namun pengacaranya mengatakan bahwa insiden ini terjadi karena ban mobil yang bermasalah.