Mengapa Google Ingin Membeli Sebagian dari HTC?

0
86

Pengambilalihan Google setidaknya sebagian dari bisnis HTC telah dikabarkan beberapa lama.

Kini setelah perusahaan Taiwan mengumumkan bahwa sahamnya telah ditangguhkan, spekulasi merajalela bahwa sebuah kesepakatan telah dilakukan.

HTC membuat handset Android pertama – Dream – dan dikabarkan menjadi produsen salah satu model Pixel 2 perusahaan AS, yang akan diumumkan bulan depan.

Namun Google telah berjuang untuk mengintegrasikan satu pembuat ponsel, Motorola Mobility, dan tidak jelas mengapa ingin mengulan kejadian yang sudah pernah terjadi.

Ya, HTC telah membuktikan dirinya mampu mengembangkan fitur yang tidak biasa, namun telah berulang kali gagal meluncurkan sesuatu yang laris. Dan apakah Google benar-benar ingin memiliki pabrik HTC pada saat perusahaan lain, termasuk Apple, senang bisa melakukan outsourcing produksi?

Kesepakatan alternatif bisa melibatkan pembelian bisnis virtual reality HTC.

Headset Vive high-end-nya dilaporkan berhasil mengalahkan lawan Facebook Oculus Rift dengan selisih hampir dua banding satu – meski dengan angka yang masih sederhana – dan dikenali oleh banyak orang sebagai sistem unggulan.

Apalagi, Google telah merumahkan perancang utama Vive Claude Zellweger pada awal tahun untuk usaha VR Daydream sendiri.

Banyak yang percaya VR dan AR (di mana grafis dicampur dengan pandangan dunia nyata) berpotensi merevolusi bagaimana kita berinteraksi dengan komputer.

HTC yang kekurangan uang karena itu mungkin tidak mampu memanfaatkan sebagian besar keunggulan awalnya, sementara Google mungkin bersedia menggali lebih dalam untuk memberi dirinya setiap keuntungan yang mungkin terjadi melawan Microsoft dan Apple, yang juga mengamati ruang tersebut.