Mobil Tanpa Supir Baidu

0
51

Raksasa mesin pencari China Baidu akan menghabiskan 10 miliar yuan (£ 1.1bn; $ 1.5bn) untuk proyek mobil tanpa sopir baru selama tiga tahun ke depan.

Langkah ini merupakan upaya untuk mengejar ketinggalan dengan saingan AS dengan meminta bantuan dari luar.

Peluncuran “Apollo Fund” Baidu bertepatan dengan peluncuran Apollo 1.5, versi terbaru dari perangkat lunak kendaraan otonom open-source.

Baidu berharap agar mobilnya siap untuk jalan China pada tahun 2020.

Namun, sedang menghadapi tantangan dari regulator lokal, yang sebelumnya telah menghentikan perusahaan tersebut untuk melakukan pengujian di jalan raya.

Pada bulan Juli, polisi di Beijing mengatakan bahwa mereka sedang menyelidiki apakah perusahaan tersebut telah melanggar peraturan lalu lintas kota dengan mengetes mobil tanpa sopir di jalan umum sebagai bagian dari keluhan sebuah acara pers.

Pasar yang Ramai

Awal tahun ini, Baidu membuka teknologinya kepada pihak ketiga. Perusahaan tersebut mengatakan sekarang memiliki 70 mitra di beberapa bidang di industri mobil, naik dari 50 di bulan Juli.

Sudah ada persaingan yang ketat di pasar kendaraan otonom, terutama di Silicon Valley, di mana 40 perusahaan telah terdaftar di California Department of Motor Vehicles untuk menguji lisensi.

Daftar tersebut mencakup produsen mobil besar, serta perusahaan teknologi seperti Uber, Alphabet’s Waymo dan Apple.

Pendekatan kolaboratif Baidu tampaknya berbeda dari beberapa saingan teknologi California-nya, yang telah menjaga teknologi mereka dengan ketat dan dalam beberapa kasus telah saling menuntut atas rahasia dagang yang dicuri.

Pada hari Kamis, Waymo mengatakan akan mencari sekitar $ 2.6bn (£ 1.9bn) dari Uber karena dugaan pencurian salah satu dari beberapa rahasia dagang.