MotoGP Misano: Dovizioso: Saya Selalu Berfikir Tentang Kejuaraan

0
52

‘Hari ini, ketika saya balapan, saya pikir ini adalah hari ketika lebih penting untuk mengambil 16 poin dari pada nol’ – Andrea Dovizioso.

Andrea Dovizioso tidak siap untuk menekan batas karena pembalap Ducati berusaha melindungi tantang juara MotoGP di Misano.

Di jalur yang basah tapi pelan-pelan, Dovizioso keliru di sisi hati-hati saat ia membawa pabriknya Desmosedici GP17 ke tempat ketiga di belakang saingan kejuaraan Marc Marquez dan Danilo Petrucci.

Marquez sekarang berada pada poin dengan Dovizioso, namun pembalap asal Italia tersebut mengatakan bahwa ia lebih memilih untuk tinggal 16 poin dari pada risiko menabrak dengan mencoba menantang kedua terdepan.
“Saya menyadari dari beberapa lap pertama bahwa ini adalah balapan yang sangat sulit bagi saya karena saya tidak memiliki pegangan dan saya tidak mengerti mengapa. Setelah kecelakaan Jorge [Lorenzo], Danilo dan Marc membuat kecepatan yang sama sehingga saya mencoba untuk mengerti jika saya memiliki kesempatan untuk tinggal bersama mereka sampai akhir, “katanya.

“Tapi saya tidak memiliki poin yang lebih baik dibandingkan dengan mereka untuk mencoba bertarung dengan mereka. Seperti yang dilihat semua orang, sangat mudah melakukan kesalahan dan banyak terjadi kecelakaan di setiap kategori. Hari ini, ketika saya naik dalam perlombaan, saya pikir ini adalah hari ketika lebih penting untuk mengambil 16 poin dari nol.

“Saya pikir Anda harus mencoba seperti Marc, untuk mengambil banyak risiko, tapi jika itu bagus untuk melakukan itu – saya tidak merasakannya. Saya tidak begitu senang dengan perasaan yang saya miliki dengan motor dan saya kehilangan beberapa poin di kejuaraan, namun dalam kondisi yang kami temukan di musim basah dan konfirmasi kemarin mengenai kecepatan kami, saya sangat senang. ”

Dovizioso yakin perebutan gelar sekarang menyangkut tiga pembalap – dirinya sendiri, Marquez dan Maverick Vinales – dengan Valentino Rossi melewatkan balapan rumahnya karena cedera, sementara Dani Pedrosa hanya bisa finis di posisi 14.

“Sekarang sangat sulit bagi mereka. Masih ada peluang dan apapun bisa terjadi, seperti hari ini mudah membuat kesalahan sehingga 25 atau 30 poin mudah didapat, tapi untuk saat ini kejuaraan adalah untuk tiga pembalap pertama, “katanya.

“Saya pikir kami memiliki kesempatan untuk memperjuangkan kejuaraan dan pasti Marc sangat kuat dan dia benar-benar cepat dalam balapan berikutnya di Aragon. Sekarang kita memiliki tiga di kejuaraan dan itu benar-benar terbuka, kita memiliki poin yang sama. Saya merasa sangat enak di tempat kering sehingga kami akan mencoba sampai akhir. ”

Aragon berada di depan sebelum tiga putaran flunel berturut-turut pada bulan Oktober saat pertarungan judul memasuki peregangan terakhir, namun Dovizioso mengatakan bahwa tidak mungkin untuk menentukan sirkuit mana yang tersisa yang akan lebih sesuai dengan motor Ducati, Honda Marquez atau Vinales miliknya.

“Kami tidak menjawab soal trek karena kami tidak tahu, bukan karena kami tidak mau bilang. Pasti ada beberapa trek yang saya suka, beberapa trek yang dia [Marquez] lebih suka, tapi yang lebih penting bagaimana motor bekerja dengan ban yang kita miliki di akhir pekan itu.

“Tidak mungkin untuk tahu sekarang, jadi saya pikir itu akan benar-benar terbuka. Marc telah memastikan dan Honda bahwa mereka benar-benar kuat pada saat ini tapi juga kami mengkonfirmasi di beberapa trek dan beberapa kondisi, ketika biasanya kami tidak cepat di masa lalu, sekarang kami melaju dengan cepat. Saya pikir akan menyenangkan sampai akhir. ”

Dovizioso menggunakan fairing aerodinamis dalam balapan setelah kembali ke versi standar di babak kualifikasi, dan dia menjelaskan keputusan dalam konferensi pers pasca-balapan.

“Kami sangat tahu positif hal-hal negatif untuk fairing baru dan untuk pegangan yang kami temukan di trek ini, saya pikir bagus menggunakannya,” katanya. “Saya tidak memiliki pertanyaan tentang itu dan pada basah itu lebih baik.”

Rekan setimnya, Jorge Lorenzo, memimpin balapan sampai ia turun pada tikungan 6 di lap tujuh dan Dovizioso merasa petenis Spanyol itu hanya mengambil lebih banyak risiko.

“Dia jatuh dimana sebagian besar pengendara jatuh hari ini. Itu mungkin sudut terburuk pegangan dan dia berkuda sangat kencang saat itu. Dia tidak berkuda, hanya saja dia mengambil risiko lebih banyak dari kita. Ini adalah gayanya, untuk memulai dengan sangat cepat di awal balapan, tapi terkadang tidak berhasil. “