Penguin tertangkap sedang menikmati Prey

0
184

Ubur-ubur tidak terlihat enak. Mereka juga dipersenjatai bel dengan beberapa senjata kimia paling mematikan di Bumi.

Mereka bahkan tidak membuat makanan yang sangat lezat. Jadi tampaknya tidak mungkin penguin berbulu kecil itu dengan rela mencari mangsa yang berpotensi berbahaya ini. Namun, itulah kesimpulan dari makalah baru yang diterbitkan bulan ini di Frontiers in Ecology and the Environment. “Sulit untuk percaya bahwa penguin, yang merupakan hewan endotermik dan dengan demikian membutuhkan energi yang cukup banyak dari makanan mereka untuk menjaga tubuh mereka tetap hangat, dapat menemukan manfaat dalam memakan mangsa yang relatif miskin energi seperti ubur-ubur, terutama di perairan Antartika yang membeku,” kata Jean-Baptiste Thiebot, seorang rekan postdoctoral dengan Institut Penelitian Kutub Nasional Jepang dan penulis utama studi tersebut, yang menegaskan ubur-ubur mungkin sumber makanan penguin yang lebih penting daripada yang diperkirakan sebelumnya.

“Crustacea, dan lebih dari itu ikan, mengandung lebih banyak energi per gram,” katanya, dan karena itu “nampaknya jauh lebih memadai untuk memenuhi permintaan energi penguin,” terutama saat mereka membesarkan anak ayam.

Tapi data itu sulit bagi beberapa orang untuk ditelan. Kehadiran DNA ubur-ubur disarankan berasal dari konsumsi yang tidak disengaja atau karena mangsa penguin baru saja mengonsumsinya. Hasil baru ini membantah hipotesis tersebut, kata Thiebot, karena penguin sengaja menyerang ubur-ubur, bahkan dalam kasus-kasus ketika spesies “lebih baik” seperti lobster krill tersedia.

“Ketika kita melihat rekaman itu … akhirnya kita bisa melihat bahwa para penguin benar-benar mencari jeli itu sendiri,” kata Thiebot, “dan bahwa ini terjadi tidak hanya di Antartika tapi juga di seluruh samudra selatan.”

Jarman, yang tidak mengambil bagian dalam studi terbaru, mengatakan bahwa sangat menarik untuk melihat bukti baru yang mendukung hipotesisnya sendiri. Dia juga tidak heran kalau jeli berada di menu burung.

“Hanya tak terduga jika Anda berlangganan dogma naif bahwa hewan akan mencari makanan yang paling banyak energi secara istimewa,” katanya, namun sebagai aturan, itu tidak masuk akal. “Berpikir sebagai manusia, jika kita makan makanan padat energi paling eksklusif, pada dasarnya-maka kita mati.”

Yang lain telah berteori bahwa jeli adalah makanan terakhir – bahwa konsumsi mangsa berkalori rendah ini menunjuk pada kelainan ekosistem. Tapi Thiebot percaya bahwa data mereka membantah gagasan ini juga.

“Perilaku ini seharusnya tidak dilihat sebagai kesalahan saat penguin menghadapi mangsa yang tidak diketahui, atau sesuatu yang abnormal menunjukkan bahwa penguin tidak dapat menemukan mangsa yang lebih baik untuk dimakan,” katanya. “Ini adalah tangkapan yang disengaja oleh penguin, yang diamati selama bertahun-tahun berturut-turut dan di dalam masing-masing dari empat spesies dan tujuh populasi dipelajari di belahan bumi selatan, mulai dari perairan beriklim sedang sampai Antartika.”

“Kami masih belum tahu pasti mengapa penguin memilih untuk menangkap ubur-ubur,” kata Thiebot. Dia menyarankan agar gigitan cepat dan mudah ditangkap sepanjang perjalanan bisa membantu mendorong perjalanan berburu hewan yang panjang, atau jeli itu mungkin lebih bergizi daripada yang diyakini saat ini. Jarman mencatat mereka mungkin juga mudah dicerna. Apapun daya tariknya, pertahanan kimia jeli ‘sepertinya tidak memiliki efek terdokumentasi serius pada pemangsa penguin mereka.

Satu hal yang pasti: Sekarang beberapa spesies penguin dapat ditambahkan ke daftar predator ubur-ubur yang terus bertambah, saatnya untuk mempertimbangkan kembali peran yang mungkin dimainkan jeli di ekosistem laut, kata Thiebot. “Kita perlu dengan jelas mengakui bahwa ubur-ubur dan organisme gelatin lainnya mungkin merupakan mangsa reguler bagi berbagai predator laut.”