Penyebab kebotakan, rambut abu-abu diidentifikasikan

0
104

Sebuah studi tentang penyakit genetik langka mungkin telah menghasilkan obat untuk rambut yang kelabu dan kebotakan, setelah peneliti secara tidak sengaja menemukan mekanisme yang menimbulkan kondisi.
Studi co-author Dr. Lu Le, dari Harold C. Simmons Comprehensive Cancer Center di University of Texas Southwestern di Dallas, dan rekan-rekannya mulai menyelidiki kelainan yang disebut neurofibromatosis tipe 1 (NF1), suatu kondisi genetik dimana tumor tumbuh pada saraf

Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui mekanisme pertumbuhan tumor di NF1. Sebagai gantinya, para periset mengidentifikasi proses yang bertanggung jawab atas kerontokan rambut dan kelabu, sebuah penemuan yang dapat menyebabkan perawatan baru untuk kondisi tersebut.

Para peneliti baru-baru ini melaporkan temuan mereka di jurnal Genes and Development.

Menurut American Hair Loss Association, pada usia 35, sekitar dua pertiga pria di Amerika Serikat akan mengalami beberapa tingkat kerontokan rambut, dan semua orang dengan kondisi di A.S., 40 persen adalah wanita.

Ketika sampai pada rambut beruban, sebuah penelitian di tahun 2012 menemukan bahwa sekitar 6 sampai 23 persen orang dewasa di seluruh dunia dapat berharap memiliki setidaknya 50 persen cakupan rambut abu-abu pada usia 50 tahun.

Sementara rambut rontok dan kelabu dianggap oleh banyak orang sebagai bagian normal penuaan, bagi beberapa orang, kondisinya bisa sangat menyusahkan. Dr. Le dan rekannya percaya bahwa penemuan mereka dapat membuka jalan bagi perawatan baru untuk rambut yang kelabu dan kebotakan.

Temuan dapat menyebabkan perawatan topikal
Tim tersebut mencatat bahwa penelitian telah menentukan bahwa folikel rambut mengandung sel induk yang berperan dalam produksi rambut, dan bahwa protein yang disebut stem cell factor (SCF) terlibat dalam pigmentasi rambut.

Dalam studi mereka, Dr. Le dan tim menemukan bahwa sekali sel induk berpindah ke dasar folikel rambut, protein yang disebut KROX20 – yang lebih dikenal karena perannya dalam pengembangan saraf – diaktifkan pada sel kulit yang membentuk poros rambut, yang dikenal sebagai nenek moyang rambut. sel.

Para peneliti menemukan bahwa ketika KROX20 diaktifkan, sel progenitor rambut menghasilkan SCF, yang mereka temukan sangat penting untuk pigmentasi rambut.

Pada tikus dengan sel kulit yang memiliki KROX20 dan SCF, para peneliti menemukan bahwa sel kulit berkomunikasi dengan sel melanosit untuk membentuk rambut berpigmen. Sel melanosit menghasilkan melanin, pigmen yang memberi warna pada kulit, rambut, dan mata.

Ketika para peneliti menghapus SCF pada tikus, para periset menemukan bahwa hewan pengerat tumbuh uban, dan rambut ini berubah putih seiring bertambahnya usia. Ketika sel penghasil KROX20 terhapus, tikus-tikus itu tidak menumbuhkan rambut apapun.

Para periset mengatakan bahwa temuan mereka menunjukkan bahwa kelainan pada KROX20 dan SCF memainkan peran penting dalam rambut rontok dan beruban, walaupun penelitian pada manusia diminta untuk mengkonfirmasi hasilnya.

Namun, Dr. Le dan rekan-rekannya percaya bahwa temuan mereka menunjukkan harapan untuk pengembangan terapi baru untuk kebotakan dan rambut yang beruban.

“Meskipun proyek ini dimulai dalam upaya untuk memahami bagaimana bentuk tumor tertentu, akhirnya kami belajar mengapa rambut berubah abu-abu dan menemukan identitas sel yang secara langsung menimbulkan rambut.
Dengan pengetahuan ini, kami berharap ke depan bisa menciptakan senyawa topikal atau untuk secara aman mengirimkan gen yang diperlukan ke folikel rambut untuk memperbaiki masalah kosmetik ini. ”
Google Terjemahan untuk Bisnis:Perangkat PenerjemahPenerjemah Situs Web