Skandal Google terbaru mengungkapkan kemunafikan Jaksa Agung liberal

0
125

Google, raksasa teknologi yang banyak memilih dan memilih kembali Presiden Obama dan kemudian mendukung kampanye Hillary Clinton untuk Gedung Putih, baru-baru ini menemukan dirinya berada di tengah skandal lain. Tidak, saya tidak bermaksud menirukan karyawan yang berani menulis “perbedaan pendapat yang salah secara politis” dari standar perusahaan. Maksud saya, di mana Google mendapat panggilan untuk mendanai sebuah think tank liberal yang sempat dirusak karena sedikit terlalu “responsif terhadap donor” saat dipecat oleh kritikus Google yang bekerja di sana.

Langkah ini menarik banyak kritik dari kanan dan kiri, dan pemikir yang bersangkutan telah mempublikasikan skandal tersebut dalam berita tersebut dengan beberapa usaha yang sungguh menggelikan untuk melawan pelaporan yang baik mengenai hal itu.

Tapi ada satu kelompok di sebelah kiri yang oleh haknya harus diajak bicara lebih banyak mengingat perilaku masa lalu mereka mengenai masalah think tank yang diduga bertindak sebagai corong untuk agenda perusahaan besar yang mempengaruhi garis bawah perusahaan: Pengacara Umum liberal.

Ingat saat kerumunan ini, yang menonjol termasuk AG Virgin Islands AS dan Jaksa Agung New York Eric Schneiderman mengejar Exxon Mobil dan membuat think tank yang didanai untuk mengajukan pertanyaan tentang perubahan iklim? Mereka menuduh Exxon melakukan penipuan sekuritas oleh pemegang saham yang menyesatkan mengenai perubahan iklim, dan ini menjadi penyelidikan utama – dan ekspedisi memancing.

Sejauh ini, tidak seperti Pengacara Umum yang sama mencurahkan perhatian yang sama terhadap apa yang telah terjadi dengan Google dan pemikir liberal, New America Foundation.

Ini terlepas dari kenyataan bahwa menindas kritik Google atas masalah anti-trust – sesuatu yang diduga Eric Schmidt oleh Google telah diajukan jika tidak secara terang-terangan meminta – membantu perusahaan secara signifikan. Bahkan bisa secara theroetically memiliki efek memberi kesan palsu kepada pemegang saham atas nilai dan risiko perusahaan terhadap bisnisnya.

Kantor Schneiderman tidak menanggapi penyelidikan peneliti tentang apakah dia “telah meluncurkan atau memiliki rencana untuk meluncurkan penyelidikan ke Google dan interaksinya dengan think tank dan dampak potensial pada harga sahamnya.” Kepulauan Virgin Amerika Serikat, dapat dimengerti, memiliki hal-hal yang lebih besar untuk memikirkan sekarang (Badai Irma), tapi Schneiderman tidak memiliki tuntutan seperti pada waktu atau energinya.

Mungkin kedekatan Google dengan Partai Demokrat, dan permusuhan Demokrat terhadap perusahaan minyak, lebih berkaitan dengan pendekatan yang berbeda dari Schneiderman. Intinya adalah bahwa apa yang Jaksa Agung Liberal coba coba lakukan terhadap Exxon dan pikirkan bahwa dana itu terlalu agresif, peregangan yang serius, dan dapat dengan mudah dianggap sebagai serangan terhadap Amandemen Pertama. Tapi seperti yang telah kita lihat dengan contoh mulai dari serangan terhadap beberapa yang disebut “pidato kebencian” hingga dedikasi membalikkan Citizens United, kaum liberal tidak terlalu peduli dengan Amandemen Pertama saat mereka berpura-pura.

Entah itu Exxon atau Google, perusahaan harus dapat berkontribusi pada entitas apa pun untuk mendanai riset atau advokasi apa pun, dan think tank tersebut seharusnya bisa menjadi sama responsif dengan donor sesuai keinginan mereka, sementara menyadari ada potensi serius untuk kerusakan reputasi dan publik. protes jika mereka terlihat bertindak sebagai stenografer untuk kroni perusahaan.

Tapi Schneiderman dan orang lain seperti dia jelas tidak berbagi pandangan itu, jadi dengan gagal menyelidiki situasi Google-New America, mereka menunjukkan diri mereka bahwa satu hal yang benar-benar orang Amerika benar-benar membenci: orang-orang munafik.