Toshiba Menjual Chip Unit Seharga $ 18 Miliar untuk Menutupi Kerugian

0
117
FILE PHOTO - The logo of Toshiba is pictured on its flash memory factory, seen during a media tour in Yokkaichi, western Japan September 9, 2014. REUTERS/Reiji Murai/File Photo

Toshiba telah menjual bisnis semikonduktornya yang berharga ke grup yang dipimpin oleh perusahaan ekuitas swasta AS, Bain Capital, dalam usaha untuk mempertahankan bisnisnya yang sedang berjuang.

Kesepakatan $ 18bn (£ 13,3 miliar) dirancang untuk menutupi kerugian miliaran dolar yang terjadi di unit nuklir AS Toshiba.

Perusahaan Jepang hampir dihapuskan tahun ini setelah menunda penerbitan hasil finansialnya.

Dikatakan pada kesepakatan tersebut, jika disetujui, maka akan dipastikan hal tersebut tetap dipublikasikan.

Toshiba adalah produsen chip nomor dua di dunia dan unit Toshiba Memory-nya menyumbang sekitar seperempat dari pendapatannya.

Bain Capital telah bermitra dengan SK Hynix Inc dari Korea Selatan dan membawa pembeli chip Toshiba dari AS seperti Apple dan Dell untuk membeli divisi ini.

Namun, ada ketidakpastian mengenai apakah penawar saingan Western Digital akan menjauh dari kesepakatan tersebut tanpa hambatan.

“Kami kecewa karena Toshiba akan mengambil tindakan ini meskipun upaya Western Digital yang tak kenal lelah untuk mencapai resolusi yang demi kepentingan terbaik semua stakeholder,” kata perusahaan tersebut dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu.

Sebelumnya telah mengambil tindakan hukum terhadap Toshiba, dengan alasan bahwa kesepakatan tersebut tidak dapat terjadi tanpa persetujuannya.

Pada hari Rabu Western Digital meluncurkan serangan hukum terakhir terhadap mitra joint-venture-nya. Perusahaan mengajukan permintaan arbitrase baru terhadap Toshiba untuk pindah berinvestasi di jalur produksi memori flash tanpa bantuannya.

Menghubungkan kerugian

Toshiba telah berada di bawah tekanan untuk meraih kesepakatan agar dapat meningkatkan neraca keuangannya pada akhir tahun keuangannya pada bulan Maret mendatang.

Dalam sebuah pernyataan, dikatakan penjualan Toshiba Memory akan meningkatkan keuangannya sebesar 740 miliar yen (lima miliar poundsterling) setelah pajak. Itu akan menariknya keluar dari ekuitas pemegang saham negatif, kunci untuk memastikannya tetap menjadi entitas yang terdaftar.

Perusahaan tersebut telah menghasilkan miliaran dolar kerugian di unit nuklir AS Westinghouse, yang menjadi awal kebangkrutan pada bulan Maret.

Bisnis yang dibeli pada tahun 2006, telah bertahun-tahun menghabiskan biaya overruns di reaktor dan penurunan permintaan global untuk energi nuklir.

Masalah tersebut menyebabkan Toshiba menunda pelepasan hasil finansialnya di bulan Mei, karena berjuang untuk mendapatkan tanda tangan dari auditornya.

Akhirnya diterbitkan pada bulan Agustus, melaporkan kerugian besar sebesar $ 8,8 miliar untuk tahun keuangan terakhir.