Alasan Mengejutkan Anda Harus Berhenti Melewatkan Sarapan

0
122

Orang yang melewatkan sarapan lebih cenderung memiliki penumpukan plak berbahaya di arteri mereka, yang menempatkan mereka pada peningkatan risiko penyakit kardiovaskular, menurut sebuah studi baru.
Melewatkan sarapan telah dikaitkan dengan menjadi lebih berat dan memiliki kadar kolesterol tinggi. Namun, studi baru yang diterbitkan dalam Journal of American College of Cardiology, menghubungkannya dengan tahap awal aterosklerosis, atau pengerasan dan penyempitan arteri.
Untuk penelitian ini, para peneliti menganalisis data makanan dari lebih dari 4.000 pria dan wanita, berusia 40 sampai 54 tahun, tinggal di Spanyol. Orang-orang kemudian dibagi menjadi tiga kelompok, berdasarkan jumlah kalori yang mereka dapatkan untuk makan pagi mereka: kurang dari 5%, antara 5 dan 20% atau lebih dari 20%.
Hanya sekitar 3% orang masuk dalam kategori pertama, yang berarti mereka melewatkan sarapan sepenuhnya dan hanya minum kopi, jus atau minuman lain. Mayoritas – sekitar 69% – sarapan rendah kalori (seperti roti panggang atau kue kering kecil), sedangkan 28% sisanya makan lebih banyak dan banyak makanan. Para peneliti tidak menganalisis lebih jauh rincian gangguan masing-masing kelompok, namun kemungkinan makanan yang lebih besar paling dekat diwakili oleh ahli gizi yang direkomendasikan untuk makanan pertama hari ini: lebih banyak biji-bijian, protein, lemak sehat dan buah-buahan dan lebih sedikit biji-bijian olahan dan menambahkan gula

Berada di dua kategori pertama-entah melompat-lompat atau berhemat saat sarapan pagi-dikaitkan dengan beberapa faktor risiko penyakit jantung. Orang yang makan kurang dari 5% kalori harian mereka saat sarapan 2,5 kali lebih mungkin memiliki aterosklerosis umum – yang berarti arteri mereka memiliki tanda-tanda awal plak di lokasi yang berbeda-dibandingkan dengan mereka yang makan sarapan terbesar. Mereka yang memiliki sarapan rendah kalori berisiko tinggi untuk melihat tanda-tanda awal plak di arteri mereka juga.
Rata-rata orang yang melewatkan sarapan juga memiliki lingkar pinggang terbesar dan indeks massa tubuh tertinggi, tekanan darah, kolesterol dan kadar glukosa puasa.
Studi ini tidak dapat menunjukkan hubungan sebab-akibat antara melewatkan sarapan dan tindakan-tindakan ini. Sebenarnya, para penulis menunjukkan bahwa orang-orang yang melewatkan sarapan juga cenderung memiliki gaya hidup yang tidak sehat secara keseluruhan, termasuk makanan yang buruk, konsumsi alkohol dan merokok yang sering. Mereka juga cenderung kelebihan berat badan atau obesitas, jadi mungkin saja mereka tidak sarapan pagi sebagai strategi menurunkan berat badan.
Google Terjemahan untuk Bisnis:Perangkat Penerjemah

Tetapi bahkan ketika para penulis menyesuaikan dengan usia, jenis kelamin, merokok, minum, kadar kolesterol, lingkar pinggang dan asupan harian daging merah dan garam, hubungan antara sarapan dan lompatan tetap ada – “menunjukkan bahwa melewatkan sarapan bisa menjadi salah satu dari faktor risiko berkerumun seputar onset awal dan perkembangan aterosklerosis, “tulis para penulis di koran mereka.
Dalam sebuah editorial yang menyertainya, para periset dari University of California, San Francisco, dan National Heart, Lung and Blood Institute menulis bahwa melewatkan sarapan dapat menyebabkan ketidakseimbangan hormon dan mengubah ritme sirkadian, dan hal itu juga dapat berkontribusi pada orang yang makan lebih banyak kalori – dan lebih banyak makanan tidak sehat – di kemudian hari.
“Pesan penting dari penelitian ini, seperti yang ditunjukkan oleh para penulis, adalah bahwa melewatkan sarapan berfungsi sebagai penanda pilihan diet dan gaya hidup yang buruk yang terkait dengan aterosklerosis subklinis,” tulis mereka di koran tersebut. Penulis editorial menulis bahwa mendidik publik tentang perubahan gaya hidup sederhana-termasuk penekanan pada sarapan teratur, hangat dan bergizi-dapat membantu “mengurangi tsunami” diabetes dan gangguan kardiovaskular. “Memang, kebijaksanaan zaman bahwa sarapan adalah makanan terpenting pada hari ini. telah terbukti benar dalam terang bukti yang muncul, “mereka menyimpulkan.