Apakah benar-benar sehat untuk berhenti makan daging merah?

0
96

Implikasi kesehatan makan daging merah sedikit lebih bernuansa. Di satu sisi, banyak penelitian selama bertahun-tahun telah menunjukkan bahwa konsumsi berlebihan daging merah bukanlah yang terbesar bagi tubuh kita. Dagingnya sering kaya akan lemak dan kolesterol, dan peningkatan keduanya telah dikaitkan dengan berbagai kondisi kesehatan seperti penyakit jantung dan diabetes. Studi lain juga menemukan bahwa konsumsinya menimbulkan peningkatan risiko kanker kolorektal, seiring dengan banyak gaya hidup dan faktor genetik lainnya.
Tapi sebenarnya, manusia telah lama mengkonsumsi daging merah untuk waktu yang lama. Faktanya, para ilmuwan telah mengidentifikasi fosil tulang hewan dari 2,6 juta tahun yang lalu yang menunjukkan tanda butchery yang dibuat oleh manusia purba. Nenek moyang kita adalah pemakan cerdas: Daging merah memiliki sejumlah besar nutrisi. Satu porsi daging merah mengandung dosis protein yang sehat serta nutrisi penting termasuk zat besi, vitamin B12, dan seng. Tapi sama sekali tidak benar bahwa daging merah adalah satu-satunya makanan yang menyediakan nutrisi ini. Kuncinya, kata Leslie Bonci, ahli gizi dan ahli gizi terdaftar, harus menyadari apa yang Anda lewatkan dan mengisi kekosongan. “Hal-hal seperti vitamin seng, magnesium, dan B tidak unik untuk daging merah, tapi pastinya merupakan komponen utama dari keduanya,” kata Bonci. “Jika Anda menyerah, maka Anda harus bekerja lebih keras dan menemukan banyak jenis makanan lain untuk bisa mengatasi perbedaan itu.”
Jadi jika Anda tidak pernah makan daging merah lagi, dan sangat waspada dengan kebutuhan nutrisi Anda, maka Anda akan baik-baik saja? Berpotensi, selama Anda tetap pandai memikirkan apa yang Anda makan sebagai gantinya. Bonci mengatakan besi akan menjadi rintangan terbesar. “Daging merah memiliki banyak zat besi di dalamnya. Dan itu adalah sumber besi yang tersedia. ”

Faktanya, besi yang ditemukan dalam daging merah – yang disebut besi heme – bisa dibilang jauh lebih mudah diserap daripada besi yang ditemukan pada tanaman, yang dikenal sebagai besi non-heme. Itu karena non-heme, besi nabati membutuhkan asam agar tubuh bisa menyerapnya. Jadi kecuali Anda memasangkan besi tanaman Anda dengan buah sitrus, Anda mungkin tidak akan mendapatkan banyak dari itu. Zat besi yang ditemukan dalam daging merah sudah dalam bentuk yang bisa diserap. Untuk alasan ini, daging merah sering direkomendasikan sebagai cara yang baik untuk meningkatkan toko besi tubuh Anda jika Anda menderita anemia defisiensi besi.
Ada juga beberapa kelompok orang yang lebih rentan mengalami kekurangan zat besi, termasuk orang dengan siklus menstruasi yang lebih berat, orang hamil, orang-orang yang menyusui, dan orang-orang dengan gangguan gastrointestinal tertentu, seperti penyakit Crohn dan kolitis ulserativa. Ada juga beberapa studi kasus yang menunjukkan bahwa beberapa individu pada obat penekan asam yang disebut penghambat pompa proton untuk waktu yang lama mungkin juga berisiko tinggi, walaupun masih banyak penelitian diperlukan untuk membuat pernyataan keseluruhan.
Sementara kelompok orang ini perlu sangat waspada, Bonci mengatakan bahwa siapa pun yang memilih untuk memberi makan daging merah perlu memberi kompensasi pada asupan zat besi mereka. Dia mengatakan daging gelap lainnya juga akan mengandung zat besi yang mudah diserap, meski seringkali tidak sebanyak daging sapi. Dia menunjukkan bahwa hati hewan selalu menjadi sumber zat besi yang besar, meski bukan jenis daging yang setiap orang benar-benar mencintai. Daging organ pada umumnya adalah sumber nutrisi yang hebat yang banyak orang di A.S. hilang.
Nutrisi dan vitamin lain yang ditemukan dalam daging merah juga ditemukan pada produk daging lainnya juga, dan dalam jumlah banyak, jadi lebih mudah menebusnya dengan mengubah bentuk protein hewani lainnya. Dari sudut pandang nutrisi, Bonci mengatakan, selama Anda menyadari apa yang Anda menyerah dan Anda memberi kompensasi sesuai, Anda seharusnya baik-baik saja. “Kapan pun Anda mengambil sesuatu dari piring, Anda harus menggantinya. Dan bukan itu yang diingat semua orang. “