Apakah Binatang Memiliki Menopause?

0
298

Wanita manusia biasanya mengalami menopause antara usia 45 dan 55, saat mereka mengalami perubahan hormonal yang menyebabkan mereka berhenti bisa bereproduksi. Tapi mereka bukan satu-satunya di kerajaan hewan yang hidup di luar masa reproduksi mereka.

Para ilmuwan telah lama mengetahui bahwa kesuburan dan keberhasilan reproduksi hewan perlahan menurun seiring bertambahnya usia – sebuah fenomena yang disebut penuaan reproduksi. Tapi, untuk sebagian besar, reproduksi pada hewan tampaknya berlanjut sampai usia tua dan kematian, meski pada kapasitas yang berkurang.

Dalam tinjauan spesies primata baru-baru ini, para peneliti menemukan bahwa manusia adalah satu-satunya primata yang tidak mati dalam beberapa tahun setelah “penghentian kesuburan.” Dan ini benar bahkan ketika pengobatan modern dan perawatan kesehatan diambil dari persamaan, karena penelitian ini mencakup data dari pemburu-pengumpul! Suku Kung di Gurun Kalahari.

Namun, dalam beberapa dekade terakhir, banyak penelitian telah mengklaim bahwa menopause, atau “masa pasca reproduksi” – sebuah ungkapan yang paling sering mengacu pada usia reproduksi terakhir, karena perubahan ovulasi dan hormon yang berkaitan dengan menopause sulit dilakukan. Ukuran pada populasi hewan liar – terjadi pada berbagai jenis spesies. Guppies, misalnya, tampaknya mengalami versi menopause ikan, menurut satu penelitian, yang menemukan bahwa rata-rata 13,6 persen jumlah keseluruhan kehidupan mereka terbawa dalam tahap pasca reproduksi.

Faktanya, “menopause” semacam itu tampak agak umum terjadi di antara ikan, burung, mamalia dan invertebrata (hewan tanpa tulang belakang), menurut sebuah tinjauan baru-baru ini mengenai topik yang diterbitkan pada bulan Juli 2015 di jurnal Trends in Ecology & Evolution. Namun, ada peringatan besar untuk pernyataan ini: Untuk sebagian besar spesies, hewan tidak tinggal lama setelah mereka berhenti bereproduksi, dan menopause tampaknya adalah keadaan yang berkaitan dengan penangkaran (seperti pada guppies) yang terjadi hanya pada beberapa individu, bukan seluruh spesies.

Tapi ada pengecualian. Di antara vertebrata, dua spesies paus bergigi hidup hidup lama setelah menopause. Paus pembunuh betina bereproduksi antara usia 12 dan 40 tahun namun dapat bertahan sampai usia 90-an, sementara paus pilot bersirip pendek betina bereproduksi antara usia 7 dan 35 dan hidup di usia 60 tahun.

Juga dalam kelompok pilihan ini ada beberapa serangga, seperti aphid empedu berbentuk empedu Quadrartus yoshinomiyai, di mana betina dewasa telah memperpanjang kehidupan pasca reproduksi yang mempertahankan koloni tersebut.

Dari sudut pandang evolusioner, menopause adalah keanehan yang nyata, mengingat bahwa Anda mengharapkan individu ingin meneruskan gen mereka selama mungkin. Jadi mengapa itu berkembang sama sekali?

Teori paling umum di balik menopause disebut hipotesis nenek. Singkatnya, ini menunjukkan bahwa betina mungkin berhenti berkembang biak lebih awal untuk membantu anak dan cucu mereka bertahan dan bereproduksi. Hal ini tentu saja tampak benar pada populasi orca, di mana wanita yang lebih tua adalah repositori pengetahuan ekologi, terutama ketika harus menemukan makanan – periset menemukan bahwa ibu meningkatkan tingkat kelangsungan hidup anak-anak dewasa mereka, yang memiliki keberhasilan reproduksi lebih baik pada usia lebih tua.

Menariknya, gajah matriark juga penting di masyarakat, tapi mereka tidak mengalami menopause.

Perbedaannya terletak pada bagaimana kelompok dibuat. Anak-anak paus pembunuh putri tinggal dalam kelompok di mana mereka dilahirkan. Jadi, seiring berjalannya waktu, para ibu menjadi semakin terkait dengan tetangga mereka, memberikan motif untuk beralih dari bereproduksi untuk membantu keturunan mereka, sehingga selanjutnya meningkatkan warisan genetis mereka. Di masyarakat gajah, di sisi lain, anak laki-laki meninggalkan kelompok kelahiran, sehingga ibu tidak lagi berhubungan dengan teman kelompok mereka seiring bertambahnya usia.

Aspek penting lainnya adalah persaingan untuk mendapatkan sumber daya.

Penelitian di orcas menunjukkan bahwa ketika dua generasi paus pembunuh dalam kelompok yang sama berkembang biak secara bersamaan, betina dari generasi tua betina berukuran 1,7 kali lebih mungkin meninggal. Ini mungkin karena betina muda hanya berfokus pada betis mereka, sedangkan betina yang lebih tua dapat membesarkan anak mereka sendiri dan anak perempuan dewasa mereka.

Pada manusia leluhur, anak perempuan akan pindah untuk bergabung dengan keluarga baru. Seorang anak perempuan pada awalnya tidak memiliki hubungan dengan kelompok tersebut sampai dia memiliki anak, namun saat dia bertambah tua, dia akan semakin terkait dengan kelompoknya. Akhirnya, membantu kerabatnya membesarkan anak-anak mereka akan menjadi lebih bermanfaat secara genetis baginya, terutama karena memiliki lebih banyak anak akan memberi anak-anaknya yang baru dalam persaingan langsung untuk mendapatkan sumber daya dengan keturunannya yang lain.