bedak bayi menyebabkan kanker?

0
325

Apakah bedak bedak – bedak yang banyak telah dioleskan pada bayi selama beberapa generasi – benar-benar menyebabkan kanker?

Ada lebih dari 1.000 wanita yang mengantri untuk menuntut Johnson & Johnson hanya karena: diagnosis kanker yang mereka andalkan pada produk bedak talek perusahaan.
Pada hari Senin, seorang juri St. Louis memerintahkan perusahaan tersebut untuk membayar $ 55 juta kepada seorang wanita Dakota Selatan yang telah menggunakan bedak talek selama bertahun-tahun dan memiliki kanker ovarium.
Tapi mengapa pengacara penghadang hujan harus mendidik seorang juri dari segi satu sampai pada titik dering keputusan jackpot? Johnson & Johnson memposisikan dirinya sebaik target mereka: Meskipun para ilmuwan telah mempublikasikan studi selama bertahun-tahun, perusahaan tersebut tidak secara terus terang memperingatkan pelanggannya bahwa mungkin ada masalah keamanan utama.

Bubuk talek juga berhasil melepaskan diri dari pengawasan agen federal yang banyak konsumen bayangkan selalu waspada tinggi, mengintai literatur yang dipublikasikan untuk masalah keamanan produk.
Jadi, apa masalah besar dengan produk yang jutaan orang anggap sangat aman sehingga mereka menaruhnya pada bayi saat mengganti popok?
Teorinya adalah bedak talek, bila dioleskan di daerah genital, berhasil melewati jalan masuk melalui vagina, serviks, rahim, tuba falopi dan ke ovarium.
Sistem reproduksi wanita, bagaimanapun, berevolusi untuk memfasilitasi mobilitas sperma ke atas agar bisa menyuburkan telur yang telah turun ke dalam rahim, dan partikel mikroskopis bedak bedak mungkin terus berjalan sepanjang jalan.
Memang, dokter telah mengidentifikasi partikel talek di dalam jaringan ovarium kanker. Talc juga ditemukan di kelenjar getah bening panggul, menunjukkan bahwa ia berhasil keluar dari tuba falopi dan masuk ke dalam ruang perut.

Faktanya, Cramer dan rekan-rekannya di Brigham baru saja menerbitkan sebuah studi besar yang meneliti kembali lebih dari 2.000 wanita yang didiagnosis menderita kanker ovarium dan membandingkan penggunaan bubuk talek dengan kelompok wanita serupa yang tidak memiliki kanker ovarium.
Dalam menunjukkan hubungan yang kuat antara penggunaan talc dan kanker ovarium, secara keseluruhan risiko 33% lebih tinggi, kelompok Brigham secara khusus menyalahkan studi besar lain yang diterbitkan pada tahun 2014 yang tidak mengidentifikasi risiko. Penelitian tersebut, menurut Cramer, tidak melihat wanita pramenopause yang tampaknya memiliki risiko lebih tinggi, dan tidak mempertimbangkan dengan tepat peran penggunaan estrogen, yang tampaknya merupakan ramuan penting untuk meningkatkan risiko kanker ovarium pada wanita pascamenopause.

Perdebatan medis mengenai apakah bedak talek menyebabkan kanker ovarium terjadi beberapa dekade yang lalu, dan pengacara dalam kasus ini mendemonstrasikan, melalui dokumen internal yang telah mereka panggil, yang diketahui Johnson & Johnson tentang penelitian ini.
Mereka menuduh bahwa Johnson & Johnson mirip dengan perusahaan tembakau yang mengetahui tentang penelitian yang menghubungkan merokok dengan kanker paru-paru namun menyimpan informasi ini dari masyarakat dan melawan upaya untuk mengatur produk mereka.
Menurut saya, Johnson & Johnson sangat pantas mendapat penghargaan dari perusahaan tembakau, karena penelitian yang bertentangan memang ada, namun mereka dan perusahaan seperti mereka menyiapkan diri untuk tuntutan hukum semacam ini jika mereka tidak terbuka dan transparan dengan konsumen. .

Pendekatan yang lebih cerdas adalah dengan mengakui penelitian penelitian yang mengkhawatirkan dalam literatur konsumen mereka, di situs web mereka, dan memberi tahu pelanggan mereka tentang pelabelan produk mereka untuk meninjau materi ini dengan dokter mereka dan memutuskan untuk menentukan apakah dan bagaimana cara menggunakan produk tersebut.
Tapi itu bukan tanggung jawab Johnson & Johnson. Badan-badan federal seperti Food and Drug Administration, Centers for Disease Control and Prevention dan Consumer Products Safety Commission membutuhkan wewenang dan dana untuk mengikuti dampak buruk yang dilaporkan dan dipublikasikan dari semua produk konsumen, dan secara aktif mempertimbangkan kapan diperlukan peringatan wajib. .