Nyata: ‘Lihat’ Sekitaran Sudut dengan Teknologi Smartphone

0
203

Dalam novel mata-mata dan film superhero, kemampuan untuk melihat melalui dinding selalu berguna – belum lagi trik yang mengesankan. Dan sekarang, teknologi ini bisa tersedia untuk orang-orang dalam kehidupan nyata, dengan kamera smartphone yang dapat membantu mendeteksi benda bergerak meskipun tersembunyi di sekitar tikungan, menurut sebuah studi baru.

Teknologi yang futuristik ini suatu saat bisa membantu kendaraan melihat-lihat sudut buta, kata periset.

“Kami akhirnya dapat menggunakan ide ini untuk mengingatkan pengemudi kepada pejalan kaki atau mobil yang hendak melesat keluar dari balik bangunan ke jalur pengemudi. Mungkin beberapa detik pemberitahuan bisa menyelamatkan nyawa,” kata penulis utama studi Katie Bouman, seorang ilmuwan pencitraan di Laboratorium Ilmu Komputer dan Inteligensi Buatan Massachusetts Institute. [Kucing yang Terkendali Pikiran ?! 6 Teknologi Spy Yang Luar Biasa Yang Nyata]

“Pencarian dan penyelamatan, atau membantu memahami apa yang terjadi di balik tembok dalam situasi penyanderaan, juga merupakan aplikasi potensial,” Bouman menambahkan.

Periset telah mengambil banyak pendekatan berbeda dalam mencoba membuat “kekuatan super” melihat sekeliling sudut menjadi kenyataan. Sebagai contoh, pada tahun 2015, para periset menunjukkan bahwa mereka dapat menggunakan laser untuk melihat benda-benda di sekitar sudut dengan menembaki pulsa cahaya di permukaan dekat barang-barang. Permukaan itu bisa bertindak seperti cermin, menyebarkan pulsa laser ke benda tersembunyi apa pun. Dengan menganalisis cahaya yang dipantulkan dari benda dan permukaan lainnya kembali ke pemindai, periset dapat merekonstruksi bentuk benda tersembunyi.

Meskipun kebanyakan strategi untuk melihat-lihat di sekitar sudut “adalah ide bagus,” mereka juga “biasanya memerlukan pemodelan yang rumit atau perangkat keras khusus, atau mahal secara komputasi,” Bouman mengatakan kepada Live Science. Teknik penelitian tahun 2015, misalnya, memerlukan laser yang sangat cepat dan kamera yang sangat sensitif.

Namun metode Bouman dan rekannya untuk melihat sekelilingnya hanya menggunakan kamera smartphone.

“Kami menggunakan cahaya secara alami di tempat kejadian dan tidak perlu mengenalkan cahaya kita sendiri untuk menyelidiki pemandangan tersembunyi,” kata Bouman. “Ini memungkinkan kita untuk menggunakan kamera konsumen umum dan bukan peralatan khusus untuk melihat sekeliling.”

Sistem baru, yang dikenal sebagai CornerCameras, menganalisis cahaya yang dipantulkan dari benda-benda yang tersembunyi di sekitar sudut dan jatuh di tanah di dalam garis pandang kamera. Cahaya ini disebut “penumbra”.

Sistem ini menganalisis penumbra ini selama beberapa detik, menjahit bersama puluhan gambar berbeda, menurut penelitian tersebut. Data ini membantu sistem mengukur kecepatan dan lintasan benda di sekitar sudut secara real time. (Tidak ada rincian identifikasi tentang benda-benda itu – hanya fakta bahwa mereka bergerak.)

“Saya pikir kejutan terbesar adalah sistem itu bekerja dengan baik dalam situasi yang tidak saya duga,” kata Bouman. “Misalnya, sekali, saat syuting, hujan mulai turun, ini menyebabkan hujan besar mulai muncul di tanah, mengubah warna lantai beton.”

Karena CornerCameras mencoba menganalisis sinyal cahaya yang hanya 0,1 persen dari kecerahan total tanah, “Saya pikir tetesan air hujan ini akan menghapus sinyal yang kita miliki,” kata Bouman. Namun, CornerCameras menganalisis data pemandangan di puluhan gambar, jadi “efek tetes hujan pada dasarnya dirata-ratakan.”

Salah satu batasan saat ini dari CornerCameras adalah bahwa ia memerlukan kamera stasioner yang dipegang sangat mantap. “Dalam banyak situasi, seperti dalam sistem penghindaran tabrakan di mobil, Anda tidak memiliki kemewahan kamera stasioner,” kata Bouman. Para peneliti sekarang fokus agar sistem dapat bekerja lebih dulu pada kursi roda yang bergerak dan akhirnya pada mobil yang bergerak, katanya.

Penelitian selanjutnya juga bertujuan untuk membuat CornerCameras bekerja dalam berbagai situasi pencahayaan, atau dalam mengubah kondisi pencahayaan, seperti saat overhead awan terus bergerak di depan matahari. “Mendapatkan sistem untuk bekerja dalam skenario ini akan membuka kemungkinan penggunaannya untuk orang yang memiliki smartphone genggam,” kata Bouman.

Bouman dan rekan-rekannya akan merinci temuan mereka pada 25 Oktober di Konferensi Internasional tentang Penglihatan Komputer di Venesia, Italia.