Polusi global membunuh jutaan orang dan mengancam ‘kelangsungan hidup manusia’

0
129

Studi Landmark menemukan udara beracun, air, tanah dan tempat kerja membunuh setidaknya 9m orang dan menghabiskan triliunan dolar setiap tahun.

Polusi membunuh setidaknya sembilan juta orang dan menghabiskan triliunan dolar setiap tahun, menurut analisis global paling komprehensif sampai saat ini, yang memperingatkan krisis “mengancam kelangsungan hidup masyarakat manusia”.

Udara beracun, air, tanah dan tempat kerja bertanggung jawab atas penyakit yang membunuh satu dari enam orang di seluruh dunia, laporan tengara tersebut menemukan, dan jumlah sebenarnya bisa jutaan lebih tinggi karena dampak banyak polutan kurang dipahami. Kematian akibat polusi tiga kali lipat dari AIDS, malaria dan kombinasi tuberkulosis.

Sebagian besar kematian akibat polusi terjadi di negara-negara miskin dan di beberapa negara, seperti India, Chad dan Madagaskar, polusi menyebabkan seperempat dari semua kematian. Periset internasional mengatakan bahwa beban ini merupakan hambatan yang sangat mahal bagi negara-negara berkembang.
Polusi bertanggung jawab atas seperempat kematian anak kecil, kata WHO
Baca lebih banyak
Negara-negara kaya masih memiliki pekerjaan yang harus dilakukan untuk mengatasi polusi: AS dan Jepang berada di urutan 10 besar karena kematian akibat bentuk polusi “modern”, yaitu polusi udara yang terkait dengan bahan bakar fosil dan polusi kimia. Namun para ilmuwan mengatakan bahwa perbaikan besar yang telah dilakukan di negara maju dalam beberapa dekade terakhir menunjukkan bahwa mengalahkan polusi adalah pertempuran yang dapat dimenangkan jika ada kemauan politik.

“Polusi adalah salah satu tantangan eksistensial besar era Antroposin [yang didominasi manusia],” kata penulis Komisi Pencemaran dan Kesehatan, yang diterbitkan di Lancet pada hari Jumat. “Pencemaran membahayakan stabilitas sistem pendukung Bumi dan mengancam kelangsungan hidup masyarakat manusia.”

Prof Philip Landrigan, di Icahn School of Medicine di Gunung Sinai, AS, yang memimpin komisi tersebut, mengatakan: “Kami khawatir dengan sembilan juta kematian setahun, kami mendorong amplop mengenai jumlah polusi yang dapat dibawa Bumi. “Misalnya, katanya, polusi udara di Asia Tenggara berada di jalur dua kali lipat pada tahun 2050.

Landrigan mengatakan skala kematian karena polusi telah mengejutkan para periset dan dua “kejutan nyata” lainnya menonjol. Pertama, seberapa cepat kematian polusi modern meningkat, sementara “polusi” tradisional – dari kebakaran air dan api yang terkontaminasi – terjatuh saat pekerjaan pembangunan menghasilkan buah.

“Kedua, kami tidak benar-benar memikirkan bagaimana polusi tidak dihitung dalam penghitungan sekarang,” katanya. “Angka sembilan juta saat ini hampir pasti merupakan perkiraan yang tidak tepat, mungkin beberapa juta.”

Ini karena para ilmuwan masih menemukan kaitan antara polusi dan kesehatan yang buruk, seperti hubungan antara polusi udara dan demensia, diabetes dan penyakit ginjal. Selanjutnya, kurangnya data pada banyak logam dan bahan kimia beracun tidak dapat disertakan dalam analisis baru.

Para periset memperkirakan kerugian kesejahteraan akibat polusi pada $ 4,6 triliun per tahun, setara dengan lebih dari 6% dari PDB global. “Biaya itu sangat besar sehingga bisa menyeret ekonomi negara-negara yang ingin maju,” kata Landrigan. “Kami selalu mendengar ‘kita tidak bisa membersihkan polusi’ – saya katakan kita tidak mampu untuk tidak membersihkannya.”

Laporan komisi tersebut menggabungkan data dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan di tempat lain dan menemukan bahwa polusi udara adalah pembunuh terbesar, yang menyebabkan penyakit jantung, stroke, kanker paru-paru dan penyakit lainnya. Polusi udara luar ruangan, terutama dari kendaraan dan industri, menyebabkan kematian 4.5 juta per tahun dan polusi udara dalam ruangan, dari tungku kayu dan tungku, menyebabkan 2.9m.

Pembunuh terbesar berikutnya adalah pencemaran air, seringkali dengan limbah, yang terkait dengan kematian sebesar 1,8 m akibat penyakit saluran cerna dan infeksi parasit. Pencemaran di tempat kerja, termasuk paparan toksin, karsinogen dan asap rokok bekas, menghasilkan 800.000 kematian akibat penyakit termasuk pneumokoniosis pada pekerja batu bara dan kanker kandung kemih pada pekerja pewarna. Timbal polusi, satu logam yang beberapa data tersedia, dikaitkan dengan 500.000 kematian per tahun.
Kota paling beracun di dunia: warisan mengerikan tambang timah Zambia
Baca lebih banyak
Negara berpenghasilan rendah dan cepat industrialisasi paling parah terkena dampaknya, menderita 92% kematian akibat polusi, dengan Somalia menderita tingkat kematian akibat polusi tertinggi. India, di mana polusi tradisional dan modern parah, sejauh ini merupakan jumlah kematian akibat polusi terbesar di 2,5 m. China berada di urutan kedua dengan 1.8m dan Rusia dan AS juga berada di posisi 10 besar.

Dalam hal kematian akibat polusi kerja, Inggris, Jepang dan Jerman semuanya masuk dalam 10 besar. Laporan tersebut diproduksi oleh lebih dari 40 peneliti dari pemerintah dan universitas di seluruh dunia dan didanai oleh PBB, Uni Eropa dan Amerika Serikat. .

“Ini adalah karya yang sangat penting yang menyoroti dampak pencemaran lingkungan terhadap kematian dan penyakit,” kata Dr Maria Neira, direktur kesehatan masyarakat dan lingkungan WHO. “Ini adalah hilangnya jiwa dan potensi pengembangan manusia yang tidak dapat diterima.”

Pemimpin redaksi Lancet, Dr Richard Horton, dan editor eksekutif, Dr Pamela Das, mengatakan: “Tidak ada negara yang tidak terpengaruh oleh polusi. Aktivitas manusia, termasuk industrialisasi, urbanisasi, dan globalisasi, semuanya merupakan pendorong polusi. Kami berharap temuan komisi tersebut akan membujuk para pemimpin di tingkat nasional, negara bagian, provinsi dan kota untuk membuat polusi menjadi prioritas. Generasi sekarang dan masa depan layak mendapat dunia bebas polusi. ”

Richard Fuller di Pure Earth, badan amal pembersihan dan co-lead komisi internasional, mengatakan: “Pencemaran dapat dieliminasi dan pencegahan polusi dapat sangat efektif biaya, membantu memperbaiki kesehatan dan memperpanjang umur, sekaligus meningkatkan ekonomi. “Sejak tindakan bersih udara AS diperkenalkan pada tahun 1970, tingkat dari enam polutan utama telah turun sebesar 70% sementara PDB telah naik sebesar 250%, kata Landrigan:” Itu membuat kebohongan argumen bahwa pengendalian polusi membunuh pekerjaan dan menghambat ekonomi. ”

Gina McCarthy, mantan kepala Badan Perlindungan Lingkungan AS, mengkritik rollback kontrol polusi di bawah administrasi Trump: “Sekarang bukan saatnya untuk mundur ke AS,” katanya. “Perlindungan lingkungan dan ekonomi yang kuat berjalan beriringan. Kita juga perlu membantu negara lain, tidak hanya untuk keuntungan yang akan diraihnya, tapi karena polusi tidak mengenal batas. ”

Menggulirkan peraturan baru, mengakhiri subsidi untuk industri yang mencemari dan menerapkan teknologi seperti filter cerobong asap dapat mengatasi polusi, kata periset. Namun, lebih banyak penelitian mengenai dampak pencemaran juga sangat dibutuhkan, kata Fuller: “Data yang tersedia tidak mencakup dampak timbal dari situs beracun seperti Flint, Michigan, AS, atau Kabwe, Zambia. Namun populasi ini mengalami dampak kesehatan yang sangat besar. ”

Landrigan mengatakan bahwa kekhawatiran terbesarnya adalah dampak yang tidak diketahui dari ratusan bahan kimia industri dan pestisida yang sudah tersebar luas di seluruh dunia: “Saya khawatir kita telah menciptakan situasi di mana orang terpapar bahan kimia yang mengikis kecerdasan atau mengganggu reproduksi atau melemahkan sistem kekebalan tubuh mereka. , tapi kita belum cukup pintar untuk membuat hubungan antara paparan dan hasilnya, karena itu tidak kentara. “Pada hari Rabu, sebuah kejadian mengerikan akibat kelimpahan serangga penting dilaporkan, dengan penyebab pestisida mungkin terjadi.

“Polusi belum mendapat perhatian sama seperti perubahan iklim, atau AIDS atau malaria – ini adalah masalah kesehatan yang paling diremehkan di dunia,” katanya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here