Puerto Riko berada di ambang krisis kemanusiaan, “akibat bencana alam”

0
78

Badai yang paling kuat menghujang Puerto Riko dalam 89 tahun – menghancurkan pulau itu pada waktu hari Rabu pagi. Jika pemerintah AS tidak bertindak cepat, 3,5 juta orang akan menghadapi krisis kemanusiaan yang dahsyat.

Saat ini, sebagian besar pulau tidak memiliki cakupan air, listrik, atau ponsel. 1,360 yang luar biasa dari 1.600 menara ponsel sedang down. Menurut beberapa laporan, diperlukan waktu empat sampai enam bulan agar listrik bisa dipulihkan. Rumah sakit dan layanan darurat lainnya sedang berjuang untuk mengatasinya.

Saat Maria melakukan pendaratan, banyak orang Puerto Rico di daratan AS dan di tempat lain berusaha mendapatkan berita tentang orang yang mereka cintai. Sebagian besar, jika tidak kita semua, beralih ke media sosial. Mengapa? Karena kami tidak dapat mempercayai media utama di Amerika Serikat untuk memberi kami cakupan mendalam tentang kehancuran tersebut. Bencana kita, kami pikir, hanya tidak menilai cukup tinggi di mata mereka.

Sayangnya – kami terbukti benar. Perusakan di Puerto Riko mendapat sedikit perhatian media dibandingkan dengan Hurricanes Harvey dan Irma. Penyiar tradisional mengerahkan tim wartawan yang sedikit. Bahkan stasiun penyiaran Hispanik di daratan ditemukan menginginkan liputan mereka.

Itulah sebabnya kami mengandalkan media sosial untuk menyampaikan informasi penting kepada keluarga dan teman. Kami menggunakannya untuk memberi tahu mereka pompa bensin mana yang terbuka, pasar mana yang masih menjual makanan dan bank mana yang masih memiliki uang tunai. Media sosial menjadi jalur hidup kita.

Sementara itu, Donald Trump – yang biasanya begitu aktif di media sosial – diam sepanjang akhir pekan di Puerto Riko. Alih-alih berdiri dengan orang-orang yang menderita, ia memilih untuk memilih berkelahi dengan NFL. Dilihat dari tindakannya sejauh ini, sedikit yang percaya bahwa dia akan melakukan apapun untuk membawa perhatian pada kehancuran di pulau ini, apalagi mengatasinya dengan cara yang berarti.

Karena status kolonial Puerto Riko, secara konsisten diabaikan, sama jelasnya dengan respon terhadap bencana ini
Bagaimana kita bisa menarik perhatian presiden AS? Satu orang menyarankan di Twitter: “Jika ada yang mencapai keluarga mereka di Puerto Riko, beritahu mereka ke #TakeAKnee” – referensi untuk pemain NFL yang berlutut. “Mungkin kita akan memperhatikannya nanti.”

Komentator politik Ana Navarro sama-sama memiliki gagasan suram di Twitter: “Teman dari Puerto Riko: Bagaimana kita bisa mengarahkan Trump ke kita? Saya: mengambil tiki obor, melakukan demonstrasi neo-Nazi. Lalu dia akan menganggap orang baik baik saja. ‘”

Sayangnya, perawatan Puerto Riko ini tidak mengherankan. Karena status kolonial pulau itu, secara konsisten diabaikan dan diabaikan. Tidak ada yang membuat ini lebih jelas daripada respon terhadap bencana ini.

Pertimbangkan bahwa, seperti yang kita katakan, beberapa kapal persediaan vital mungkin tidak dapat mencapai pulau ini karena mereka tidak memenuhi persyaratan peraturan yang tidak jelas, yang dikenal sebagai Undang-Undang Jones, yang mengharuskan semua kapal kargo yang mengangkut Puerto Rico membawa Bendera Amerika Serikat dan kru Amerika.

Puerto Rico telah lama mempertahankan bahwa Undang-Undang Jones, yang diberlakukan di semua pelabuhan AS, menghancurkan ekonomi pulau itu. Sementara pengabaian dikeluarkan setelah Badai Harvey dan Irma, yang belum terjadi saat ini. Ini memalukan. Tidak hanya harus dibebaskan, tapi harus dihapus bersama-sama.

Ini juga saatnya mengatasi krisis slow-burning lainnya yang dihadapi Puerto Riko. Pulau ini menderita krisis ekonomi dan fiskal yang paling menghancurkan dalam sejarahnya, disebabkan oleh hutang $ 70 miliar yang besar, yang mendorong pembentukan dewan kontrol fiskal, dan jurang anggaran yang menjulang lebih dari $ 20 miliar.

Yang lebih buruk lagi, tingkat pengangguran 12% yang melonjak telah memicu penurunan populasi yang melampaui Migrasi Besar tahun 1950, melucuti pulau sumber daya manusianya saat orang-orang menuju ke daratan AS untuk mencari pekerjaan.

Seperti kehancuran yang disebabkan oleh Badai Maria, krisis sosio-ekonomi ini sebagian besar tertutup oleh pers mainstream dan diabaikan oleh politisi di Washington DC.

Puerto Riko tertatih-tatih di tepi krisis kemanusiaan, dan kamera televisi masih banyak absen. Dan jika Anda terkejut dengan itu, bayangkan apa lagi yang tidak mereka tunjukkan kepada Anda.