Aplikasi Google Glass Membantu Anak Autis dengan Interaksi Sosial

0
382

Sebuah aplikasi perangkat lunak prototipe, yang bisa digunakan dengan layar kepala optik yang terpasang, Google Glass, telah dirancang sebagai pelatih keterampilan sosial untuk anak-anak dengan gangguan spektrum autisme / autism spectrum disorder (ASD).

Sebuah studi baru yang diterbitkan di jurnal akses terbuka Frontiers in Robotics and AI menemukan bahwa teknologi yang dapat dipakai dapat mengenali dorongan percakapan dan memberi tanggapan yang sesuai kepada pengguna. Terlebih lagi, anak-anak merasa mudah untuk mengoperasikan dan menikmati menggunakannya.

ASD adalah kondisi seumur hidup yang mempengaruhi 1 dari 68 orang. Fitur yang menentukan dari ASD adalah kesulitan dengan komunikasi sosial – yang dapat mencakup memulai dan mempertahankan percakapan dengan orang lain.

“Kami mengembangkan perangkat lunak untuk sistem yang dapat dipakai yang membantu anak-anak penderita gangguan spektrum autisme dalam interaksi sosial sehari-hari,” kata Azadeh Kushki, Asisten Profesor di Institute of Biomaterials and Biomedical Engineering di University of Toronto, dan Scientist di Bloorview Research Institute , Toronto Kanada. “Dalam penelitian ini, kami menunjukkan bahwa anak-anak dapat menggunakan teknologi baru ini dan mereka dapat berinteraksi dengannya.”

Anak-anak dengan gangguan spektrum autisme sering tertarik pada perangkat teknologi dan menganggapnya alat yang sangat memotivasi untuk memberikan intervensi yang dirancang untuk membantu mereka. Masalah dengan teknologi yang ada, bagaimanapun, adalah bahwa dengan menggunakan interaksi manusia-ke-komputer untuk mengajarkan keterampilan sosial dapat memiliki efek berlawanan terhadap tujuannya, pengguna menjadi terisolasi secara sosial.

“Hal yang menarik dari teknologi baru kami adalah kami tidak mencoba untuk mengganti interaksi manusia-dengan-manusia, namun kami menggunakan aplikasi ini untuk melatih anak-anak yang berkomunikasi dengan orang-orang dalam situasi dunia nyata,” jelas Profesor Kushki. “Anak-anak dapat melatih keterampilan mereka di luar sesi terapi normal mereka dan dapat memberi mereka peningkatan kemandirian dalam interaksi sehari-hari.”

Profesor Kushki dan rekan-rekannya mengembangkan aplikasi tersebut, bernama Holli, untuk digunakan dengan teknologi yang dapat dipakai seperti Google Glass – tampilan yang terpasang di kepala dalam bentuk kacamata. Ini mendengarkan percakapan dan meminta pengguna menjawab dengan tepat.

Misalnya, jika pengguna disambut oleh seseorang yang mengatakan ‘Selamat Datang’, Holli akan memberikan berbagai tanggapan untuk dipilih, seperti ‘Hey’, ‘Hello’ or ‘Afternoon’. Ketika Holli mengenali respons pengguna, permintaan akan hilang dan Holli menunggu percakapan berikutnya dalam percakapan.

Untuk menilai kegunaan perangkat lunak prototip tersebut, peneliti meminta 15 anak-anak dengan ASD untuk dipandu oleh Holli saat berinteraksi secara sosial. Mereka melihat Holli bisa menyelesaikan banyak percakapan tanpa kesalahan, dan bahwa anak-anak dapat mengikuti petunjuk untuk melakukan interaksi sosial. Sebenarnya, Holli sering bisa mengerti apa yang dikatakan pengguna sebelum dia selesai mengatakannya, yang membantu percakapan mengalir secara alami. Serta menunjukkan kelayakannya, anak-anak juga mengatakan betapa mereka suka menggunakannya; mereka menikmati petunjuknya dan merasa mudah digunakan.

“Studi ini menunjukkan potensi intervensi berbasis teknologi untuk membantu anak-anak dengan ASD,” kata Profesor Kushki. “Sistem ini dapat digunakan dalam setting sehari-hari, seperti rumah dan sekolah, untuk memperkuat teknik yang dipelajari dalam pengaturan terapeutik.”

Diharapkan bahwa perkembangan selanjutnya akan memungkinkan kustomisasi bagi pengguna individual, seperti mengubah lokasi, ukuran dan media yang cepat, untuk memenuhi preferensi dan kemampuan masing-masing anak. Selain itu, diperlukan lebih banyak pekerjaan untuk memperbaiki kemampuan Holli dalam menghadapi perbedaan bicara yang dapat mempengaruhi orang-orang dengan gangguan spektrum autisme.

“Teknologi memiliki potensi yang luar biasa untuk mengubah cara kita berpikir untuk memberikan layanan kepada mereka yang memiliki ASD. Ini dapat meningkatkan intervensi tatap muka yang ada untuk membuat layanan dapat diakses dengan cara yang tepat waktu dan hemat biaya dan membantu meningkatkan pengobatan yang efektif,” kesimpulan Profesor Kushki.