FBI Menguasai Lebih dari 25.000 Nama Domain untuk Menjual Produk Palsu

0
77

Dalam operasi cyber internasional yang terkoordinasi, badan penegak hukum telah menyita lebih dari 20.520 domain situs web untuk menjual produk palsu secara ilegal, termasuk produk mewah, olahraga, elektronik, obat-obatan dan pembajakan online di platform e-commerce dan jaringan sosial.

Pemalsuan adalah bentuk pelanggaran merek dagang yang melibatkan pembuatan dan / atau distribusi produk bermerek palsu dengan tujuan utama untuk membingungkan atau menipu konsumen agar membelinya.

Operasi yang dijuluki “In Our Sites (Proyek TransAtlantic VIII),” dilakukan oleh Europol sehubungan dengan Interpol, Pusat Koordinasi Hak Kekayaan Intelektual Nasional AS (NIPRCC), FBI, Department of Justice (DOJ), dan otoritas penegak hukum dari 27 Negara Anggota Eropa.

Barang palsu adalah bisnis besar, karena International Trademark Association menyarankan agar barang bernilai sekitar $ 460 miliar dibeli dan dijual tahun lalu saja.

“Menargetkan situs web yang melanggar hak cipta yang memasarkan barang palsu yang berbahaya kepada konsumen dan terlibat dalam bentuk pencurian kekayaan intelektual lainnya akan terus menjadi prioritas penegak hukum,” kata Direktur Pusat IPR Nick.

“Memperkuat kerja sama kami dengan otoritas polisi di seluruh dunia dan para pemimpin industri akan memperkuat tindakan keras terhadap kejahatan IP, dan menunjukkan bahwa tidak ada tempat yang aman bagi penjahat yang melakukan kegiatan terlarang ini.”

Europol belum mengungkapkan nama-nama domain yang disita dalam siaran persnya, dan juru bicara mengatakan kepada The Hacker News bahwa “negara-negara peserta belum mengizinkan kami [Europol] untuk merilis salah satu nama itu.”

Domain yang disita sekarang telah menampilkan segel resmi dari berbagai departemen penegakan hukum, bersamaan dengan sebuah pesan yang berbunyi:

Nama domain ini telah disita

Operasi di Situs Kami-Proyek TransAtlantic VIII adalah upaya terkoordinasi oleh badan penegak hukum A.S., Eropa, Amerika Selatan dan Asia yang menargetkan situs web dan operasinya yang menjual barang palsu.

Item palsu – mulai dari pakaian, tas, jam tangan, parfum, kosmetik, electricals, dan DVD bajakan, CD, perangkat lunak komputer, dan permainan – sekarang dijual terutama secara online sehingga perbedaan antara barang palsu dan barang asli menjadi jauh lebih sulit.

Dalam pertarungan melawan perdagangan barang palsu secara online, Europol telah menyita total 7.776 situs di edisi “In Our Sites” (IOS) sebelumnya. IOS diimplementasikan pada tahun 2014 dan sejak itu meningkat secara signifikan.