MotoGP Malaysia: Marquez: Pada akhirnya saya manusia

0
104

Marc Marquez melihat masuk akal mengumpulkan 13 poin penting untuk kejuaraan, meski itu berarti menunggu sampai babak final di Valencia untuk merebut gelar juara MotoGP keempat.

Dengan mempertaruhkan semuanya untuk posisi podium terbukti menjadi langkah yang terlalu jauh bagi Marc Marquez, pemimpin kejuaraan merasa masuk akal dalam mengumpulkan tempat keempat yang aman, bahkan jika itu berarti harus bertahan dalam final syuting syaraf di Valencia.

Tak berdaya untuk mencegah unggulan tandang Andrea Dovizioso menyerbu keenam kemenangan musim ini, Marquez mengumpulkan 13 poin dalam “kondisi terburuk yang bisa saya miliki” untuk meraih keunggulan 21 poin yang efisien ke babak final.

Begitu Dovizioso melewatinya untuk yang ketiga di lap kelima, pembalap berusia 24 tahun itu berusaha melepaskan tekanan Johann Zarco di depan dengan harapan bisa naik podium. Suatu saat pada gilirannya, 14 segera membawa risiko situasi menjadi fokus, dan memaksanya untuk menerima penyelesaian yang aman, dan sebuah latihan dalam batasan kerusakan.

“Saya hanya manusia,” Marquez menjelaskan setelah selesai terburuknya di MotoGP sejak, menunjukkan kurangnya anggapannya sebagai umpan balik karena kekurangan kecepatan. “Anda memiliki gerakan kecil dan Anda merasa Anda akan mengalami kecelakaan besar.”

Berbicara setelah balapan dia berkata, “Saya merasa sangat baik setelah balapan karena seperti kondisi terburuk yang bisa saya dapatkan hari ini. Itu basah, jadi licin lintasan dan sangat sulit untuk menemukan batas karena sangat mudah untuk menemukan kesalahan.

“Tapi toh saya coba. Saya memulai balapan dengan cukup agresif di awal. Tapi saya menyadari kedua Ducati lebih cepat dari saya dan ketika saya menangkap Zarco, saya mengambil beberapa risiko. Lalu saya sedang memikirkan motor yang kurang lebih sama sampai di Valencia 24 poin [depan di kejuaraan] atau 21 poin.

“Jadi saya memutuskan untuk tetap di posisi keempat. Sesuatu yang begitu penting dalam lomba ini adalah mencoba dan menenangkan semua putaran dan tidak menjadi ruam. [Itu penting] Untuk mencoba dan menemukan irama saya, dan saya sudah mengatakan pada hari Kamis bahwa ini adalah perlombaan untuk mencoba dan menemukan cara untuk tiba di Valencia dengan pilihan yang lebih baik. ”

Menjelaskan perbedaan antara Ducati dan Honda RC213V-nya dalam hujan, pemimpin kejuaraan saat ini melanjutkan: “Hari ini mereka kuat dalam akselerasi seperti biasa. Tapi masalahnya adalah salah satu poin terkuat saya – titik rem dan masuknya sudut -, saya tidak kuat seperti balapan lainnya.

“Untuk beberapa alasan hari ini saya merasa sudah pada hari Jumat, saat saya dalam kondisi basah. Perasaan itu tidak begitu bagus. Mereka selalu sangat bagus di sisi akselerasi tapi kami sangat bagus saat masuk. Masalahnya saat ini adalah masuknya.

“Dan sejujurnya, pada akhirnya saya adalah manusia dan saat Anda memperjuangkan kejuaraan, Anda memiliki gerakan kecil dan Anda merasa Anda akan mengalami kecelakaan besar. Ini sesuatu yang normal dan alami dan hari ini, oke, mungkin jika saya mengambil lebih banyak risiko saya bisa menjadi juara di sini. Tapi mungkin jika saya jatuh sekarang hanya akan menjadi delapan atau tujuh poin [keuntungan]. Jadi lebih baik melakukannya selangkah demi selangkah.

“Tekanannya ada dan Anda coba atasi. Saya sudah mengatakan pada hari Kamis bahwa ini adalah salah satu arena pacuan kuda kami akan berjuang lebih keras. Kami sadar dari FP1 bahwa kita akan berjuang di sini. Aku mencoba mencari jalan.

“Kami tidak membuat akhir pekan terbaik kami karena kami ketinggalan sedikit cara untuk menemukan set-up sepeda terbaik di FP3. Kemudian kami kembali dan hari ini Anda bisa melihat posisi pemanasan – OK, kedelapan. Tapi saya senang dengan persiapan itu dan saya yakin bisa berjuang untuk naik podium. ”

Ketika diberi kesempatan kepada Marquez bahwa balapan Dovizioso mungkin dibantu oleh pemahaman antar tim dengan Jorge Lorenzo, pembalap Repsol Honda mengatakan kemungkinan perintah tim dalam situasi seperti itu “benar-benar normal.”

“Jujur saja, bagi saya itu benar-benar normal. Maksudku, meski Ducati tidak mengirim apapun … maksudku, terkadang tidak perlu bicara. Jika Anda adalah pembalap profesional dan di dalam tim, Anda merasakan tim, Anda cerdas, Anda memiliki pengalaman, dan Anda mengerti bahwa rekan satu tim Anda memperjuangkan kejuaraan dan Anda hanya memperjuangkan perlombaan. Ini benar-benar normal dan saya sepenuhnya setuju dengan apa yang mereka lakukan dan pekerjaan bagus. “

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here