Net Filter Membantu Menghindari Domain yang ‘Nakal’

0
264

Layanan gratis yang membantu menghentikan konsumen mengunjungi situs-situs yang diketahui berbahaya telah disiapkan oleh IBM dan dua badan industri lainnya.

Layanan Quad 9 mengharuskan orang mengubah setting di router rumah mereka sehingga alamat web dapat diperiksa.

Ini menggunakan 19 daftar ancaman berbasis web yang berbeda untuk menemukan celah yang digunakan oleh kelompok phishing atau pencuri cyber lainnya.

Seorang pakar keamanan mengatakan bahwa ini bisa menjadi “tantangan” membuat orang mengadopsi sistem penyaringan.

Buku alamat

Layanan Quad 9 didukung oleh IBM dan dua mitra lainnya – Packet Clearing House dan Global Cyber ​​Alliance. GCA didirikan oleh kelompok riset keamanan dan penegak hukum dan bertujuan untuk memulai prakarsa yang mendidik orang tentang ancaman web dan membantu membuatnya lebih aman untuk digunakan.

“Konsumen memiliki masalah phishing,” kata Phil Reitinger, kepala GCA. “Mayoritas dari mereka tidak tahu apakah sebuah situs web itu aman atau tidak.”

Reitinger mengatakan bahwa layanan tersebut akan membantu memecahkan masalah ini dengan menghalangi setiap usaha untuk mengunjungi situs yang buruk sehingga orang-orang menjadi korban. Banyak email spam dan phishing menyertakan tautan ke situs yang terlihat seperti aslinya namun hanya ingin mencuri data.

Konsumen menghidupkan layanan dengan mengubah pengaturan di router rumah mereka yang menentukan server mana yang mereka konsultasikan saat mereka ingin mencari lokasi situs web. Server nama domain (DNS) menyimpan informasi ini dan bertindak seperti buku alamat untuk situs web.

Dengan mengubah pengaturan DNS router menjadi 9.9.9.9 orang dapat memeriksa apakah situs yang mereka kunjungi aman. Video dan dokumentasi membimbing orang melalui perubahan yang dibutuhkan sudah disiapkan oleh mitra proyek ini.

Pakar keamanan independen Graham Cluley mengatakan bahwa hanya sedikit orang yang bermain-main dengan setting di router mereka untuk mengubah cara mereka menemukan alamat web.

Mendapatkan keuntungan dari switching akan menjadi “tantangan besar”, katanya, mengingat betapa enggannya orang mengadopsi teknologi keamanan yang bermanfaat.

“Kami belum berhasil meyakinkan sebagian besar pengguna untuk menggunakan pengelola VPN dan password,” katanya. “Saya pikir ini akan menjadi sama menantang untuk meyakinkan mereka tentang manfaat dari layanan DNS yang berbeda.”