Tepung yang belum dimasak mungkin mengandung E. coli

0
66

Berpikirlah dua kali sebelum menjilati sendok itu saat Anda menyiapkan adonan kue atau adonan kue untuk suguhan liburan. Salmonella dari telur mentah bukan lagi satu-satunya kekhawatiran dalam memanggang.

Sebuah studi yang diterbitkan minggu ini di New England Journal of Medicine merinci wabah E. coli pada tahun 2016 terkait dengan tepung dan menemukan bahwa masalahnya mungkin lebih umum daripada yang diperkirakan sebelumnya.
“Data kami menunjukkan bahwa meskipun makanannya rendah kelembaban, tepung mentah bisa menjadi wahana patogen bawaan makanan,” kata studi tersebut.
Makanan lain lebih sering dikaitkan dengan wabah E. coli, termasuk daging matang atau mentah, menghasilkan selada, dan susu dan sari yang tidak dipasteurisasi.

Gejala E. coli bisa dimulai satu sampai 10 hari setelah terpapar bakteri. Mereka bisa termasuk kram perut, diare, muntah dan demam, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS. Kebanyakan orang menjadi lebih baik dalam lima sampai tujuh hari.
Namun, beberapa mengalami komplikasi parah yang disebut sindrom uremik hemolitik, di mana ginjal berhenti bekerja. Ini bisa mengancam jiwa, dan pasien yang sembuh mungkin mengalami kerusakan ginjal permanen.
Studi baru tersebut merinci wabah yang menyebabkan 63 kasus penyakit di 24 negara bagian. Tujuh belas orang dirawat di rumah sakit.
CDC dan Food and Drug Administration AS mengidentifikasi wabah tersebut dan memulai penyelidikan pada bulan Juni 2016. Tepung Mills Umum pertama kali diidentifikasi sebagai penyebab potensial, dan perusahaan tersebut mengumumkan recall nasional terhadap tiga mereknya: Medali Emas, Medali Emas Wondra dan Dapur Tanda Tangan.
Pada bulan Juli 2016, setelah tes memastikan bahwa tepung itu harus disalahkan, penarikan tersebut diperluas untuk mencakup tepung yang dihasilkan antara 14 November 2015, dan 10 Februari 2016. Selain itu, setidaknya lima perusahaan lain yang menggunakan teringat tepung dalam produk mereka mengumumkan kenang-kenangan, termasuk campuran kue Betty Crocker, campuran biskuit Marie Callender dan campuran pancake Krusteaz.
“Menghubungkan wabah ini dengan tepung sangat menantang. Konsumsi tepung mentah atau kurang matang tidak termasuk dalam kuesioner penyakit di negara yang paling rutin dan makanan nasional, jadi ahli epidemiologi pada awalnya tidak dapat menilai apakah pasien kasus telah mengkonsumsi tepung mentah,” kata laporan tersebut, menambahkan bahwa banyak pasien yang sakit juga melaporkan mengkonsumsi chocolate chips, yang dikesampingkan sebagai penyebabnya. Kemudian ditentukan bahwa pasien tersebut memanggang dengan tepung dan keripik coklat.

Para penulis memperingatkan bahwa wabah itu diperparah oleh perilaku manusia: “Konsumsi adonan atau adonan buatan mentah atau matang atau matang, yang telah lama berkecil hati karena risiko Salmonellosis diketahui dari konsumsi telur mentah, dan juga memungkinkan anak bermain dengan mentah. adonan di restoran dan menggunakan tepung untuk membuat adonan untuk anak-anak di rumah. ”
Sayangnya, sarannya di sini adalah mencuci sendok dan mangkuk tanpa menyerah pada godaan untuk mencicipi.