Cyber-attack: AS dan Inggris Menyalahkan Korea Utara Atas Serangan WannaCry

0
60

Pemerintah AS dan Inggris mengatakan Korea Utara bertanggung jawab atas serangan malware WannaCry yang mempengaruhi rumah sakit, bisnis dan bank di seluruh dunia awal tahun ini.

Serangan tersebut dikatakan telah memukul lebih dari 300.000 komputer di 150 negara, menyebabkan kerusakan miliaran dolar.

Ini adalah pertama kalinya AS dan Inggris secara resmi menyalahkan mereka atas worm tersebut.

Thomas Bossert, seorang ajudan Presiden AS Donald Trump, pertama kali mengajukan tuduhan di koran Wall Street Journal.

Mr Bossert, yang menasehati presiden keamanan dalam negeri, mengatakan bahwa tuduhan tersebut “berdasarkan bukti”.

Dia tidak menghasilkan bukti apapun dalam artikel tersebut, namun mengatakan temuan AS sesuai dengan penilaian dari pemerintah dan perusahaan swasta lainnya.

Dia menambahkan bahwa Australia, Kanada, dan Selandia Baru juga memiliki kesimpulan yang sama dengan AS bahwa Korea Utara berada di balik serangan tersebut.

Setelah wawancara tersebut, Kementerian Luar Negeri Inggris juga menyalahkan “aktor Korea Utara yang menggunakan program cyber mereka untuk menghindari sanksi”.

Pusat Keamanan Cyber ​​Nasional menilai bahwa “sangat mungkin” bahwa kelompok hacking Lazarus Korea Utara telah melakukan serangan tersebut, Menteri Cyber ​​Lord Ahmad mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Pada bulan Mei, komputer Windows yang terkena serangan cyber menyebabkan komputer mereka terkunci, dengan pengguna diminta untuk membayar uang tebusan agar data mereka dipulihkan. Badan polisi UE Europol menyebut skala serangan “belum pernah terjadi sebelumnya”.