Dracula Kutu dalam Amber Menceritakan Kisah Penghisap Darah Kuno

0
182
A baby dinosaur's tail is encased in amber along with ants, a beetle and plant fragments.

Dinosaurus berbulu ditutupi kutu yang mirip dengan kutu saat ini, bukti fosil menunjukkan.

Parasit yang mirip dengan kutu modern telah ditemukan di dalam potongan amber dari Myanmar sejak 99 juta tahun lalu.

Yang satu dililit dengan bulu dinosaurus, yang lainnya bengkak dengan darah, dan dua berada di sarang dinosaurus.

Para ilmuwan mengatakan penemuan tersebut, yang memiliki gema Jurassic Park, adalah bukti fosil langsung pertama yang kutu makan pada darah dinosaurus.

Penelitian ini dipublikasikan di jurnal Nature Communications.

” Kutu parasitoid dinosaurus berbulu; sekarang kami memiliki bukti langsung tentang hal itu, “kata rekan peneliti Dr Ricardo Pérez-de la Fuente dari Museum Sejarah Alam Universitas Oxford kepada BBC News.

” Paper ini merupakan contoh yang sangat bagus dari jenis informasi rinci yang dapat diekstraksi dari fosil amber. ”

Kutu Dracula

Amber adalah fosil resin pohon. Zat yang bisa lengket di kulit, sisik, bulu, bulu atau bahkan seluruh makhluk, seperti kutu.

Dalam kasus ini, para peneliti menemukan sejenis kutu, yang sekarang sudah punah, itu baru untuk sains. Mereka menamainya, draculi Deinocroton atau “kutu mengerikan Dracula”.

“Kutu adalah pengisap darah yang terkenal, organisme parasit, memiliki dampak yang luar biasa pada kesehatan manusia, ternak, hewan piaraan, dan bahkan satwa liar, namun sampai sekarang bukti yang nyata peran mereka saat ini sangat kurang,” kata Enrique Peñalver dari Survei Geologi Spanyol (IGME), peneliti utama studi ini.

Semua upaya untuk mengekstrak DNA dari amber telah gagal karena molekul kompleks terlalu rapuh untuk dipertahankan.

Namun, fosil tersebut memberi gambaran tentang kehidupan dinosaurus berbulu, beberapa di antaranya berevolusi menjadi burung modern.

“Catatan fosil mengatakan bahwa bulu seperti yang telah kita pelajari sudah ada pada berbagai macam dinosaurus theropoda, kelompok dinosaurus darat yang tidak memiliki kemampuan terbang, serta dinosaurus mirip burung yang mampu terbang,” kata Dr Pérez-de la Fuente.

“Jadi, walaupun kita tidak bisa memastikan jenis dinosaurus apa yang menjadi santapan kutu, amber dari zaman pertengahan Cretaceous menegaskan bahwa bulu itu pastinya bukan milik burung modern, karena ini muncul sebelum evolusi theropod sesuai dengan bukti fosil dan molekuler saat ini. “