Facebook: “Post” Lebih Banyak untuk Mendapatkan Interaksi Positif

0
124

Facebook membela diri terhadap klaim bahwa penggunaan situs tersebut dapat merusak kesejahteraan dan kesehatan mental.

Dalam sebuah blogpost, dikatakan saat ada bukti bahwa hal itu bisa berdampak negatif terhadap mood, bagaimana cara facebook mempengaruhi orang ditentukan oleh bagaimana mereka menggunakannya.

Kerugian penggunaan Facebook bisa dihindari dengan memanfaatkan lebih banyak situs dan berinteraksi secara positif, katanya.

Penggunaan aktif

Pertanyaan tentang dampak Facebook mulai dipusatkan minggu lalu, menyusul komentar dari Sean Parker, presiden pertama Facebook, dan Chamath Palihapitiya, mantan eksekutif di perusahaan tersebut.

Parker mengatakan bahwa Facebook menyediakan “umpan balik” yang membantu memastikan orang terus kembali menggunakannya.

Palihapitiya mengatakan jaringan sosial tersebut “merusak hubungan sosial” dan mengeksploitasi psikologi manusia untuk terus digunakan oleh penggunanya.

Sebagai tanggapan, Facebook mengatakan telah berubah banyak dalam enam tahun sejak Palihapitiya pergi dan tidak lagi tertarik untuk hanya mengembangkan basis penggunanya.

Di blog yang lebih baru, direktur riset Facebook, David Ginsberg, mengatakan bahwa ada debat internal yang berlanjut di perusahaan tentang apakah waktu yang dihabiskan di media sosial itu baik untuk orang-orang.

Ginsberg mengatakan bahwa ada “penelitian yang meyakinkan” yang menghubungkan kenaikan depresi di kalangan remaja dengan meningkatnya konsumsi media sosial dan melihat bagaimana teknologi merubah suatu hubungan.

Namun mengenai kelemahan ini adalah manfaat yang menunjukkan penggunaan media sosial dapat memperbaiki mood masyarakat dan membantu menjaga ikatan sosial yang secara langsung mempengaruhi kesejahteraan dan ketahanan.

Yang membuat perbedaan, katanya, adalah bagaimana orang menggunakan Facebook.

Facebook sekarang merancang situs tersebut untuk membantu orang menjadi peserta aktif, bukan hanya penonton, kata Ginsberg.

Ini juga menciptakan alat, seperti fitur Take A Break, yang memungkinkan orang mengelola bagaimana mereka berinteraksi dengan mantan teman, untuk membantu membatasi kerusakan emosional.

Dr Bernie Hogan, seorang peneliti senior di Oxford Internet Institute yang telah banyak menulis tentang Facebook, merasa skeptis tentang betapa mudahnya orang menggunakan situs ini untuk “interaksi positif”.

“Apa yang para peneliti¬† coba lakukan adalah menetapkan apa yang mereka yakini sebagai cara yang baik untuk menggunakan Facebook,” katanya. “Apa yang tidak mereka bicarakan adalah bagaimana hal itu bukan yang dirancang untuk Facebook.”