Korea Utara Meretas Mata Uang Kripto dan Ditukarkan di Selatan

0
219

Badan mata-mata Korea Selatan percaya bahwa Korea Utara berada di balik serangan hacking terhadap pertukaran mata uang kripto, kata sumber.

Paling tidak $ 7m (£ 5.25m) uang digital dicuri dalam peretasan – meskipun uang itu sekarang dikatakan telah menggelembung senilai $ 82.7m.

Pencuri juga mencuri informasi pribadi sekitar 30.000 orang.

Mereka memperdagangkan mata uang virtual Bitcoin dan Ethereal di bursa mata uang kripto Bithumb.

Berdasarkan volume perdagangan baru-baru ini, Bithumb adalah yang terbesar di Korea Selatan dan satu dari lima terbesar di dunia.

Analis mengatakan bahwa hacker Korea Utara mungkin telah menargetkan mata uang kripto untuk menghindari sanksi finansial yang dikenakan sebagai hukuman atas pengembangan senjata nuklir Korut.

Peretas juga menuntut $ 5,5 juta lebih dari Bithumb dengan imbalan informasi pribadi yang dicuri akan dihapus, kata laporan tersebut.

Sumber di badan mata-mata, National Intelligence Service, juga mencurigai Utara berada di balik hacking pertukaran lain, Coinis, pada bulan September, kantor berita Korea Selatan Yonhap mengatakan.

Namun upaya lebih lanjut pada bulan Oktober digagalkan, kata beberapa laporan.

Bukti sekarang telah diteruskan ke jaksa.

Saat ini, mata uang virtual tidak diatur oleh otoritas keuangan Korea Selatan namun sekarang mereka berjanji untuk menguatkan peraturan.

Tiga hari yang lalu pemerintah memberlakukan denda sebesar $ 55.000 pada Bithumb karena kegagalannya untuk melindungi informasi pengguna.