Sri Lanka Meminta Rusia untuk Mencabut Larangan Minum Teh

0
47

Sri Lanka mengajukan permohonan khusus kepada Presiden Rusia Vladimir Putin untuk menghapus larangan teh Ceylon.

Dua menteri memimpin sebuah delegasi ke Moskow untuk meminta larangan impor teh Sri Lanka dicabut.

Impor dihentikan minggu lalu setelah Rusia menemukan serangga yang dikenal sebagai kumbang Khapra dalam konsinyasi teh dari Sri Lanka.

Sri Lanka bertekad untuk menyelesaikan masalah ini karena menganggap penemuan tersebut sebagai “insiden terisolasi”.

Tidak jelas apakah kumbang atau yang dikenal sebagai hama padi dan tanaman gandum itu ditemukan hidup atau mati.

Presiden Maithripala Sirisena telah mendesak petani teh Sri Lanka untuk tidak panik, meyakinkan mereka bahwa pemerintah akan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk menyelesaikan masalah ini.

Sirisena mengatakan pada sebuah demonstrasi pada hari Minggu bahwa dia optimis bahwa “sebagai negara yang ramah”, Rusia akan membantu Sri Lanka.

Menteri Perkebunan Navin Dissanayake dan Menteri Perindustrian Rishad Bathiudeen memimpin delegasi khusus ke Moskow untuk meyakinkan pemerintah Rusia.

Rusia adalah salah satu pengimpor teh Sri Lanka terbesar, yang menyumbang hampir seperempat dari pasar senilai $ 436m (£ 326m).

Sri Lanka telah menegaskan bahwa penyelidikan menyeluruh akan dilakukan dan bahwa tindakan penghukuman akan dilakukan terhadap siapa pun yang terbukti bersalah melakukan pengaduan konsinyasi tersebut.