Pembuat Airbag Jepang Takata Menyelesaikan Masalahnya di AS

0
137

Cabang produsen Takata Jepang di AS telah menyelesaikan masalahnya. Dengan 44 pengacara umum AS untuk mengklaim bahwa Takata menyembunyikan cacat berbahaya dalam kantong udara yang meledak.

Kantung udara yang cacat dikaitkan dengan setidaknya selusin kematian dan lebih dari 100 cedera di seluruh dunia.

Penyelesaian ini mencakup hukuman perdata sekitar $ 650m (£ 465.9m).

Cabang Takata di AS saat ini mengalami kebangkrutan, sehingga hukumannya tidak akan terkumpulkan.

Karena Takata tidak memiliki uang, negara bagian “setuju untuk tidak mengumpulkan hukuman perdata ini, hanya saja harus bertanggung jawab memaksimalkan pemulihan bagi konsumen yang menjadi korbannya,” kata Jaksa Agung Carolina Selatan Alan Wilson dalam sebuah pernyataan.

Takata dan rekannya di AS, TK Holdings, menyatakan kebangkrutannya tahun lalu setelah terjadinya bom kantung udara.

Pada bulan Januari, pabrikan Jepang tersebut setuju untuk membayar denda sebesar $ 1 miliar di AS karena menyembunyikan cacat berbahaya pada kantong udara yang meledak.

Perusahaan juga setuju untuk membayar denda $ 25 juta, $ 125 juta untuk orang-orang yang terluka oleh kantung udara, dan $ 850m untuk pembuat mobil yang menggunakannya.

Kecacatan ini berdampak pada perushaan pembuat mobil, dengan sekitar 100 juta airbag Takata dikembalikan secara global sejak isu tersebut pertama kali muncul pada tahun 2007.

Ini adalah pengembalian keamanan terbesar dalam sejarah otomotif.