Terima kasih mama: Penyesalan anak yang menyembunyikan asal usul Indonesianya

0
240

Semua hal tentang mama cantik: dia baik hati, pintar, lucu, kreatif dan dia orang Indonesia, terima kasih mama. Itulah kata-kata tentang ibu yang ditulis oleh putrinya sendiri yang dulu malu mengakui asal usulnya.

Ibunya berasal dari Indonesia dan mereka tinggal di satu kawasan di Inggris dengan sebagian besar penduduk kulit putih.

Saat kecil, bila teman-temannya berkunjung, dia akan segera menutup pintu bila ibunya tengah menelpon saudara dan berbicara dalam bahasa Indonesia.

Saat remaja dan kuliah di London, barulah perempuan muda ini terbuka matanya dan bertemu dengan banyak teman dari berbagai negara.

“Saya merasa bersalah karena mengingat saat masih kecil sering malu tentang asal usul saya,” kata Aisha Pegley yang kini berusia 24 tahun.

“Dulu saya membanting pintu dan mengajak teman-teman keluar rumah karena malu mendengar mama bicara bahasa Indonesia di telepon,” ceritanya kepada BBC Indonesia.

Tawaran nasi goreng, mie goreng ibunya ke teman-temannya juga diminta ganti dengan corn flake atau kentang.

“Namun saat ini, saya merasa sangat Indonesia… dan saya ingin menguatkan identitas itu dengan belajar banyak tentang semuanya… termasuk bahasa, budaya… saya sudah dewasa sekarang dan ibu sudah menua… sebelum terlambat,” tambahnya.

Doing what we do best @ DISH❤️❤️M

A post shared by Aisha Pegley (@aisha_pegley) on

Surat terima kasih untuk mama, ia tulis pada Hari Ibu di Inggris yang jatuh pada tanggal 11 Maret lalu dan diterbitkan di majalah online Gal-Dem yang berisi berbagai pengalaman perempuan kulit berwarna.

“Saya tak akan pernah menyembunyikan (ke-Indonesian) dari mama lagi, dan saya akan berusaha mempelajari semua karena darah Indonesia yang mengalir di nadi saya.”

“Saya adalah anak angkat, dan saya berterima kasih karena punya ibu, apalagi yang bisa tiga bahasa (Indonesia, Inggris, Italia), dan memberikan saya, kasih yang tak terbatas dalam hidup saya. Ma, terima kasih,” tulis Aisha dalam surat itu.

A post shared by Aisha Pegley (@aisha_pegley) on

Setelah menikah dengan pria Inggris, Ina sempat tinggal di Italia sebelum menetap di Inggris selama sekitar 30 tahun.

Ina sendiri mengatakan dia menyadari bahwa anaknya sempat malu karena “berbeda” dengan teman-teman lainnya yang sebagian besar kulit putih.

“Saya tahu dia malu, tapi saya nggak berhenti, tetap menawarkan nasi goreng, mie goreng (saat teman-teman Aisha berkunjung ke rumah), saya tetap kasih. Nggaksaya ikutin perasaan malunya,” cerita Ina.

Setelah beranjak remaja, baru Aisha mulai berubah dan menyadari bahwa “berbeda adalah sesuatu yang istimewa,” kata Ina.

“Dia bilang kok dulu saya begitu…dan matanya kebuka setelah pindah ke London… Sekarang dia suka masakan Indonesia, suka masak lagi,” tambahnya.

“Dia bilang kangen sama saya, kangen ingin pulang, dari situ saya tahu dia sudah berubah,” tambahnya.

Aisha mengatakan dalam sekitar lima tahun ini, ia menikmati bergaul dengan banyak orang dari berbagai negara.

Ina membuka katering masakan Indonesia dalam 18 tahun terakhir.

Sumber : bbc.com