Kematian Bayi berkurang banyak di Afrika Dengan Rutin Antibiotik

0
167

Dua dosis satu tahun antibiotik dapat secara tajam mengurangi tingkat kematian di antara bayi di negara miskin, mungkin sebanyak 25 persen di antara yang sangat muda, para peneliti melaporkan pada hari Rabu.

Studi besar mereka – dari hampir 200.000 anak di tiga negara Afrika – meningkatkan kemungkinan menarik bahwa penyebaran antibiotik sebagai dokter melakukan vaksin dapat dengan cepat mengurangi kematian di antara bayi baru lahir dan bayi. Angka kematian pada kelompok usia ini tetap tinggi di negara-negara miskin bahkan ketika kematian di antara semua anak di bawah usia 5 tahun telah turun setengahnya, berkat vaksin terhadap penyakit anak-anak.

Sebagai hasil dari studi, Organisasi Kesehatan Dunia sedang mempertimbangkan apakah akan merekomendasikan secara rutin memberikan antibiotik kepada bayi yang baru lahir.

“Panel ahli independen kami mengatakan ini memegang banyak janji,” kata Dr Per Ashorn, seorang W.H.O. ahli dalam kesehatan ibu dan anak. “Tapi kami akan memeriksanya dengan prosedur yang sangat ketat.”

Agensi akan membuat keputusan “sesegera mungkin, terbaru pada 2019,” tambahnya.

The Bill and Melinda Gates Foundation, yang membayar untuk penelitian, “optimis bahwa ini akan menjadi alat baru untuk membantu mencegah kematian anak,” kata Dr. Rasa Izadnegahdar, wakil direktur kesehatan global di yayasan. “Ini waktu yang menyenangkan.”

Tetapi penggunaan antibiotik yang lebih luas akan meningkatkan beberapa masalah serius. Apakah membagi-bagikan puluhan juta dosis di negara miskin mempercepat munculnya bakteri resisten antibiotik? Dan bisakah itu dilakukan tanpa obat-obatan yang dicuri atau disalahgunakan?

Penulis penelitian – dari sekolah kedokteran top Amerika, Inggris, dan Afrika, dan Carter Center yang berbasis di Atlanta – berpendapat bahwa risiko tersebut kecil dan jauh lebih besar daripada manfaat besar menyelamatkan kehidupan anak-anak.

Sekitar 35 juta anak-anak, kata Dr. Izadnegahdar, tinggal di negara-negara yang paling mungkin ditargetkan – tempat di mana seorang anak sekarang memiliki peluang 1-dalam-10 untuk meninggal sebelum usia 5 tahun.

Dalam studi tersebut – yang dikenal sebagai percobaan Mordor dan diterbitkan di New England Journal of Medicine – 190.238 anak-anak di bawah usia 5 tahun di 1.500 desa di Malawi, Niger dan Tanzania diberi satu dosis azitromisin atau plasebo setiap enam bulan selama dua tahun.

Secara keseluruhan, ada 14 persen lebih sedikit kematian di antara anak-anak yang mendapatkan antibiotik; Pengurangan itu terkuat di Niger, di mana angka kematian bayi tertinggi.

Perlindungan itu tampaknya paling besar untuk bayi berusia 1 bulan hingga 5 bulan; Antibiotik mencegah satu dari empat kematian dalam kelompok ini.

Para peneliti tidak bisa mengatakan secara pasti mengapa itu berhasil. Azitromisin, dibuat oleh Pfizer dan dijual sebagai Zithromax di Amerika Serikat, membunuh banyak spesies bakteri yang menyebabkan pneumonia dan diare, yang merupakan pembunuh utama bayi baru lahir. Ia juga membunuh parasit malaria.

Percobaan baru tumbuh dari studi 2009 tentang cara mencegah trachoma, penyakit mata yang menyilaukan, pada 18.000 anak-anak Ethiopia. Kelompok anak-anak di sana yang mendapat satu dosis azitromisin sebagai bagian dari rejimen mereka menderita sekitar separuh jumlah kematian dibandingkan anak-anak lain.

“Itu terobosan, sangat menakjubkan,” kata Kelly Callahan, yang menjalankan program trachoma Carter Center dan membantu mengawasi studi Ethiopia. “Itu tidak bisa diselamatkan – itu menyelamatkan nyawa.”

Penelitian kecil lainnya menunjukkan manfaat yang serupa. Sebuah studi 2014 tentang wanita Gambia diberikan satu dosis antibiotik selama persalinan menunjukkan bahwa baik mereka dan bayi mereka memiliki lebih sedikit infeksi secara keseluruhan dan lebih jarang memendam bakteri yang bertanggung jawab untuk sepsis neonatal yang mematikan.